Lompat ke konten
Home » plugin optinmonster.com.

plugin optinmonster.com.

Ke:

Subjek: operasi tambahan.

Bapak/Ibu yang terhormat.

Saya memiliki blog disabilitas5.com yang membahas masalah penyandang disabilitas. Blog dibangun di sistem wordpress.org dan disimpan di server server24.co.il

Saya menautkan blog dengan akun saya di google analytics yang saya buka, menggunakan plugin WordPress khusus untuk tujuan ini.

Ketika saya memasang plugin (dan tujuannya adalah untuk menautkan blog saya ke Google Analytics saja – dan bukan ke tindakan lain) – beberapa plugin lain juga otomatis dipasang di blog saya:

skor aiseo, wpforms, trustpulse, serta plugin optinmonster

Bagaimana plugin ini dapat digunakan untuk mempromosikan situs di berbagai mesin pencari? Dan jika plugin ini tidak digunakan untuk mempromosikan situs di mesin pencari secara langsung, apa kegunaannya?

Salam,

assaf benjamini.

pasca Scriptum. 1) Tautan ke blog saya: https://disability5.com

2) Tautan untuk mengunduh plugin optinmonster dari toko plugin WordPress:

https://www.disability5.com/wp-admin/admin.php?page=optin-monster-settings

A. Di bawah ini adalah pesan yang saya kirimkan kepada dosen di berbagai universitas di bidang studi bahasa Arab dan Islam:

Ke:

Subjek: Saya melamar.

Bapak/Ibu yang terhormat.

Saya mengirimkan permohonan ke berbagai tempat. Saya tertarik untuk mengetahui apa pendapat Anda tentang subjek yang saya angkat di sini.

Salam,

assaf benyamini.

Di bawah ini adalah pesan yang saya kirim ke berbagai tempat:

Ke:

Subjek: Proposal untuk topik penelitian.

Bapak/Ibu yang terhormat.

Saya mendengar di media (saya tidak ingat di mana atau kapan) tentang subjek yang akan saya tulis di baris berikut – dan dimungkinkan untuk mengajukannya sebagai subjek investigasi jurnalistik – tentu saja jika ada jurnalis yang akan tertarik untuk menanganinya.

Saya akan menekankan bahwa saya bukan seorang jurnalis atau profesional di bidang ini – dan saya menulis pesan ini hanya sebagai saran – dan tidak lebih dari itu.

Dan untuk topik itu sendiri:

Seperti kita ketahui, dalam Perang Enam Hari, Juni 1967, Negara Israel merebut Tepi Barat, Semenanjung Sinai, dan Dataran Tinggi Golan. Sampai sesaat sebelum pendudukan Dataran Tinggi Golan oleh ISRAEL, sebuah populasi (mungkin populasi Turkmenistan – tetapi mungkin populasi dari kebangsaan atau agama lain) tinggal di sana yang berjumlah beberapa puluh ribu orang.

Ketika pasukan IDF tiba di daerah itu, populasi ini tidak ada. Masalahnya sangat membingungkan: tidak ada yang memiliki penjelasan untuk misteri ini: bagaimana mungkin populasi beberapa puluh ribu orang menghilang begitu saja?

Tentu saja ada beberapa kemungkinan penjelasan, tetapi tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya terjadi:

Satu kemungkinan adalah bahwa ISRAEL mendeportasi mereka ke wilayah Suriah, tetapi ada masalah dengan penjelasan ini: jika memang demikian, lalu bagaimana mungkin media Arab pada waktu itu (dan seperti yang kita ketahui sampai tingkat tertentu melakukannya? atau yang lain bahkan hari ini) sama sekali mengabaikannya – dan secara keseluruhan Dalam tahun-tahun yang telah berlalu sejak itu, Media ini tidak menyebutkan masalah ini, dan belum mencoba menggunakannya untuk melawan ISRAEL – seperti yang dapat diharapkan dalam situasi seperti itu?

Kemungkinan kedua adalah, tentu saja, bahwa ada keberangkatan terorganisir dari populasi ini ke daerah lain di Suriah sesaat sebelum perang, dan jika memang ini yang terjadi, muncul pertanyaan apakah mungkin ada semacam koordinasi antara mereka dan ISRAEL – dan jika demikian, apa kepentingan bersama yang menyebabkan langkah seperti itu.

Dan kemungkinan lain, tentu saja, bahwa rezim Suriah, sesaat sebelum pecahnya perang, memastikan bahwa penduduk ini meninggalkan daerah itu (atau benar-benar mengusir mereka) – kemudian muncul pertanyaan mengapa hal ini dilakukan dan kepentingan apa. itu disajikan.

Dan masalah lain yang membingungkan adalah diamnya media: sejak saat itu hingga hari ini, kecuali media Arab, semua media lain, di ISRAEL atau di dunia, jangan menyebutkan urusan ini dan diragukan jika Anda dapat menemukan satu pun yang diterbitkan. artikel tentang subjek – di ISRAEL atau di dunia. Jadi apa yang mereka coba sembunyikan di sini? Siapa yang sampai hari ini tertarik untuk merahasiakan perselingkuhan dan tidak membicarakannya?

Dan kesimpulannya: banyak pertanyaan – dan misterinya tetap sama dalam 50 tahun yang telah berlalu sejak itu hingga hari ini – 12 Oktober 2022.

Salam,

assaf benyamini,

115 Jalan Kosta Rika,

Pintu masuk A-flat 4,

Kiryat Menachem,

Yerusalem,

ISRAEL, kode pos: 9662592.

nomor telepon saya: di rumah-972-2-6427757. Seluler-972-58-6784040.

Faks-972-77-2700076.

pasca Scriptum. 1) Nomor ID saya: 029547403.

2) Alamat email saya: 029547403@walla.co.il atau: asb783a@gmail.com atau: assaf197254@yahoo.co.il atau: assafbenyamini@hotmail.com atau: assaf002@mail2world.com atau: ass.benyamini @yandex.com atau: assaffff@protonmail.com atau: benyamini@vk.com atau: assafbenyamini@163.com

B. Di bawah ini adalah korespondensi saya dengan Verdan-seorang pemandu dari asrama “Avivit”:

14 Oktober

cerita di negeri tentang pengungsi misteri Ramatthe Golan

Yahoo/terkirim

Ke:

vardhan

Jumat, 14 Oktober pukul 17.13

Vardhan Syalom:

Saya membaca artikelnya. Ternyata media ISRAELI memang menangani masalah ini…

Tentu saja, mengingat memang terjadi deportasi penduduk secara meluas yang dilakukan oleh ISRAEL, pertanyaannya tetap bagaimana mungkin media Arab pada waktu itu tidak berusaha memanfaatkan kasus ini secara luas untuk menyerang ISRAEL dan dengan cara ini mencoba untuk bertindak melawan kita – seperti yang bisa diharapkan dari mereka. Tapi tentu saja untuk memeriksa ini, Anda perlu tahu bahasa Arab (dan mungkin terutama bahasa Arab Suriah) di tingkat tinggi…

Untuk pertemuan kita berikutnya, saya akan mencoba memikirkan topik/misteri lain, yang sama sekali tidak terkait dengan topik artikel ini, untuk mengangkatnya kepada Anda.

Salam,

Dan dengan berkah liburan yang bahagia dan Shabbat Shalom,

assaf benyamini-penduduk dari perumahan terlindung dari asrama “Avivit”.

Pada hari Jumat, 14 Oktober 2022 pukul 12:00:30GMT +3, vardhan < bvardhan@gmail.com > menulis:

negara | Apa yang terjadi dengan 130 ribu warga Suriah yang tinggal di Dataran Tinggi Golan pada Juni 1967? Apa yang terjadi dengan 130 ribu warga Suriah yang tinggal di Dataran Tinggi Golan pada Juni 1967? Menurut versi resmi ISRAELI, kebanyakan dari mereka melarikan diri jauh ke Suriah sampai akhir perang. Menurut dokumen militer dan saksi mata, ribuan orang dideportasi dengan transportasi yang mengingatkan pada penduduk Lod dan Ramla pada tahun 1948.

Bagikan di Facebook Bagikan dan teman Anda akan membaca artikel secara gratis Bagikan artikel melalui email Bagikan artikel melalui email di luar komentar balik 17

menyimpan

Simpan artikel ke daftar bacaan

Membaca Zen Cetak artikel oleh Shay Fogelman-Tserovhashi. Fogelman Dapatkan pemberitahuan di email Anda untuk artikel oleh Shay Fogelman Email pemberitahuan 29 Juli 2010 Bau buah ara matang memenuhi hidung segera setelah Anda memasuki desa Ramataniya. Pada puncak musim panas mereka sudah terlalu matang dan bau fermentasinya padat dan menyesakkan. Dengan tidak adanya pemetik, buah ara membusuk di pohon. Tanpa pemangkas, cabang-cabang tumbuh liar, membelah dinding basal hitam rumah-rumah, menembus bingkai jendela yang dipindahkan. Akar mereka yang tidak terkendali meruntuhkan pagar batu yang mengelilingi halaman. Semua ubin merah hilang dari atap. Batu-batu besar dipindahkan. Palang masih tergantung di beberapa jendela, tetapi tidak ada lagi pintu. Hanya ular musim panas yang sesekali muncul dari bawah batu dinding yang runtuh, burung mematuk buah ara yang membusuk dan babi hutan besar, ketakutan, berlari di sepanjang jalan, berhenti sejenak dan menoleh ke belakang, seolah berdebat apakah akan mengklaim kepemilikan tanah atau melarikan diri untuk hidupnya. Pada akhirnya dia melarikan diri.

Dari semua lusinan pemukiman dan desa Suriah yang ditinggalkan di Golan setelah Perang Enam Hari, Ramataniyeh dianggap sebagai desa yang paling terpelihara. Mungkin lebih karena pemukiman Yahudi yang singkat di sana pada akhir abad ke-19 dan lebih sedikit karena masa lalu Bizantiumnya, itu dinyatakan sebagai situs arkeologi segera setelah perang dan diselamatkan dari gigi buldoser.

Dalam sensus penduduk Suriah yang dilakukan di Dataran Tinggi Golan tahun 1960, terdapat 541 penduduk di Ramatania. Menjelang Perang Enam Hari, sekitar 700 orang tinggal di sana. Menurut sebagian besar perkiraan, antara 130.000 dan 145.000 penduduk tinggal di seluruh wilayah Golan yang diduduki oleh Israel pada tahun 1967. Dalam sensus penduduk Israel pertama, yang dilakukan tepat tiga bulan setelah berakhirnya pertempuran, hanya 6.011 warga yang dihitung dalam semua wilayah Golan. Ini sebagian besar tinggal di empat desa Druze yang masih dihuni hingga hari ini dan minoritas mereka di kota Quneitra, yang dikembalikan ke Suriah setelah Perang Yom Kippur.

– Iklan –

Lahirnya sebuah narasi

Artikel, pembaruan, dan komentar terbaik, setiap pagi langsung ke email *

nbnimrod@gmail.com

Silakan masukkan alamat email untuk mendaftar

“Pemindahan massal penduduk Suriah terjadi selama perang dan sebagai bagian darinya. Di sini serangan ISRAELI bersifat frontal dan orang-orang Suriah, yang mundur selangkah demi selangkah, menyapu bersih penduduk sipil bersama mereka,” tulis Moshe Dayan, Menteri saat itu. Pertahanan, dalam artikel “The Seventh Day”, diterbitkan di majalah Amerika “Life” dua bulan setelah perang. Artikel itu membahas masa depan wilayah pendudukan, tetapi Dayan menjelaskan secara rinci versinya tentang hilangnya penduduk Golan. “Ketika tentara Suriah tiba dalam perjalanan ke rantai desa, penduduk bergegas untuk mengevakuasi mereka. Mereka membawa keluarga dan keluarga mereka dan melarikan diri ke timur, jangan sampai mereka berada di antara garis dan terkena peluru meriam dan bom pesawat. . Serangan Israel ke Suriah terjadi di sepanjang front Suriah, dari perbatasan Yordania hingga Lebanon dan pada kedalaman sekitar dua puluh kilometer. Dan daerah ini, di luar desa Druze, sekarang kosong dari warga sipil.”

Para politisi, personel militer, dan pembicara resmi lainnya pada saat itu juga menggambarkan penduduk Suriah yang melarikan diri dari Golan dengan cara yang sama. Gideon Raphael, perwakilan Israel untuk PBB, misalnya, menanggapi dalam sebuah surat yang dikirim ke Sekretaris Jenderal PBB atas klaim perwakilan Suriah bahwa ribuan warga sipil diusir dari rumah mereka pada bulan-bulan setelah perang dan mencatat bahwa “sebagian besar penduduk Dataran Tinggi Golan melarikan diri bahkan sebelum penarikan pasukan Suriah.”

Surat kabar pada waktu itu mengikuti semangat yang sama. “Mayoritas penduduk Arab-Muslim melarikan diri bahkan sebelum masuknya IDF,” tulis Yoel Der di surat kabar “Davar”, sebulan setelah perang. Menurutnya, “pelarian ini bukan kebetulan, karena permukiman ini bersifat semi-militer.” Dalam artikel Yehuda Ariel di “Haaretz”, pada akhir Juni, diklaim bahwa “desa-desa di Rama dihancurkan tanpa kecuali, semua orang takut akan balas dendam”.

Reporter “Davar” Haim Izek, yang sekitar sebulan setelah perang melakukan tur pers di Golan atas nama tentara dan ditemani oleh para perwira, tercengang untuk menggambarkan hal ini. Tentang kunjungan mereka ke pos terdepan dan desa Jalbina, yang menurut komandan Suriah memiliki sekitar 450 penduduk yang tinggal di sana pada malam perang, dia menulis: “Para prajurit terbunuh, atau ditangkap, atau melarikan diri. Dan di antara yang melarikan diri. juga seluruh populasi non-pejuang. Wanita, anak-anak, dan orang tua yang ada di sini. Satu-satunya jiwa yang tersisa untuk melarikan diri di pos terdepan ini adalah hewan ternak yang ditinggalkan, berkeliaran di jalan setapak dan jalan raya yang haus dan lapar. Seekor anak sapi kecil mendekati mobil kami Di seberang berdiri dan melihat kami adalah dua keledai kurus, dan ketika kami meninggalkan desa, seekor anjing menatap kami yang lupa menggonggong.”

Dalam edisi khusus “Talk of the Week”, untuk menandai peringatan pendudukan Golan, Ruth Bundy menulis: “Desa-desa Arab di sepanjang jalan ditinggalkan… adegan itu, karena takut pada penjajah yang kejam. Perasaan saat melihat desa-desa yang ditinggalkan bervariasi antara penghinaan di depan gubuk Hamra yang lusuh – yang dapat diberikan rezim ‘progresif’ kepada para petaninya – dan antara kesedihan di pemandangan rumah-rumah yang relatif terpelihara dengan baik di desa Circassian Ein Zivan – bodoh, mengapa mereka harus melarikan diri; Antara perasaan sejahtera bahwa wilayah itu kosong dari orang dan semua masalah kita, 70 ribu lebih Muslim belum ditambahkan ke dataran tinggi,dan antara perasaan tidak nyaman di depan palung kering dan kebun yang ditinggalkan, di depan pohon ara besar di dekat rumah beratap merah, di depan semua tanda-tanda pekerjaan dan perhatian, yang tetap sebagai bukti orang-orang yang mencintai rumah mereka.”

Selama bertahun-tahun, narasi ini telah meresapi buku-buku non-fiksi dan sejarah Israel juga. Dalam buku “History of the Golan”, peneliti Natan Shor, yang telah menulis lebih dari dua puluh buku dan lebih dari seratus artikel tentang sejarah Tanah Israel, memilih untuk mengutip surat kelima yang dikirim Israel kepada Keamanan PBB. Dewan dalam menanggapi klaim Suriah mengenai deportasi warga sipil. Dia menulis: “Sebelum penarikan mereka, pihak berwenang memberi Tentara Suriah memerintahkan penduduk desa-desa di Golan untuk meninggalkan rumah dan harta benda mereka, dan segera meninggalkan desa mereka untuk diasingkan di wilayah Suriah. Hanya penduduk desa Druze di Golan utara tidak mematuhi instruksi ini. Dari semua desa lain, penduduk menghilang seperti lambaian tangan.”

Selama bertahun-tahun, kesaksian lain juga muncul dari waktu ke waktu, cerita tentang tentara dan warga sipil yang berada di Golan pada saat itu dan menjadi saksi langsung atau mengambil bagian aktif dalam dimulainya deportasi warga sipil. Dan anehnya, bahkan dalam kajian sejarah yang dianggap serius, para penulis biasa mengabaikan kesaksian-kesaksian tersebut dan tetap berpegang pada narasi pelarian. “Saya mendengar bukti bahwa segala sesuatunya tidak seperti yang dikatakan Israel secara resmi kepada kita selama ini,” kata seorang peneliti besar di lapangan, yang menerbitkan salah satu buku terpenting yang ditulis di Golan beberapa tahun lalu. “Saya secara sadar tidak menanganinya dan memutuskan untuk tetap berpegang pada narasi yang ada. Saya takut semua fokus yang akan dibuat di sekitar buku, akan fokus pada masalah ini dan bukan pada inti penelitian.”

Sejarawan lain menjelaskan bahwa dia mengikuti arus dengan tidak ingin dicap sebagai “sejarawan sayap kiri.” Dia mengklaim bahwa “ada pelarian dan ada deportasi. Meskipun ini adalah subjek yang dianggap kontroversial, siapa pun yang telah meneliti periode itu tahu persis bahwa ada keduanya. Bukti deportasi dan pencegahan pemulangan mungkin juga sampai ke saya, tapi Saya tidak memiliki alat untuk menyelidikinya secara mendalam, dan itu bukan pusat penelitian saya. Itu sebabnya saya tidak melihat ada gunanya menggali masalah ini atau menulis tentangnya, terutama untuk menghindari dicap sebagai sejarawan yang mengambil sikap pada masalah yang kompleks.”

Melarikan diri ke ladang

Seperti di front Mesir dan Yordania, kemenangan Israel di ’67 juga berlangsung cepat dan luar biasa di arena Suriah. Dalam waktu 30 jam pertempuran, dari pagi hari tanggal 9 Juni hingga gencatan senjata mulai berlaku, keesokan harinya pukul 18:00, pasukan IDF menguasai sebidang tanah dengan panjang sekitar 70 kilometer dan rata-rata kedalaman 20 kilometer. Tentara Suriah, yang digali dan diperlengkapi dengan baik sepanjang seluruh panjangnya Dan lebar depan, sebagian besar hancur bahkan sebelum bertemu dengan pasukan penyerang, meskipun menikmati keuntungan topografi.

Serangan darat itu didahului dengan penembakan artileri dan pengeboman dari udara selama tiga hari. Banyak pos-pos Suriah rusak akibat pemboman, seperti juga sejumlah besar rumah, lumbung dan fasilitas sipil di desa-desa yang dekat dengan mereka. Tentu saja, ada juga cedera mental. Hari-hari ini, eksodus warga sipil menuju Damaskus telah dimulai – beberapa ribu menurut sebagian besar perkiraan.

Setelah tiga hari penembakan terus menerus, moral para pejuang Suriah di pos-pos terdepan rendah. Perintah dari markas tentara di Damaskus itu ragu-ragu dan terkadang bertentangan. Tidak ada bala bantuan yang terlihat. Saat itulah pengalaman militer juga dimulai. Menurut bukti yang dikumpulkan di Suriah setelah perang, awalnya tentara pemerintah melarikan diri dari pangkalan. Mengikuti mereka, perwira senior dari markas divisi di Quneitra, dan komandan beberapa unit garis depan juga mundur. Beberapa ratus atau ribuan warga lainnya, anggota keluarga mereka, pergi bersama mereka. Dengan dimulainya serangan darat Israel, arus pengungsi meningkat.

Tidak ada keraguan bahwa banyak warga Suriah bergabung dengan pasukan tentara yang melarikan diri sebelum dan sesudah serangan Israel. Banyak, tapi tidak semua. Menurut perkiraan Suriah yang dibuat sekitar seminggu setelah perang, hanya sekitar 56 ribu warga yang meninggalkan Golan pada saat ini. Beberapa hari kemudian, pada 25 Juni, Menteri Penerangan Suriah, Muhammad al-Zouabi, mengklaim pada konferensi pers di Damaskus bahwa hanya 45.000 warga sipil yang meninggalkan daerah pendudukan. Dalam panasnya pertempuran, tidak ada catatan tertib tentang mereka yang pergi dan hari ini tidak mungkin untuk memverifikasi atau menyangkal data, tetapi juga dari kesaksian tentara Israel menjadi jelas bahwa sejumlah besar penduduk Suriah tetap tinggal di seluruh Golan. .

“Saya ingat kami melihat lusinan dan terkadang bahkan ratusan dari mereka di ladang, di luar desa,” kata Elisha Shalem, komandan Batalyon Parasut Cadangan ke-98. Setelah batalionnya berpartisipasi dalam pendudukan Samaria utara, tentaranya diturunkan dari helikopter pada hari terakhir perang di Golan selatan, di daerah tempat Kibbutz Mitzer sekarang berada. “Tujuan kami adalah menembus sedalam mungkin ke Golan sebelum gencatan senjata mulai berlaku,” katanya. “Kami hampir tidak peduli dengan menduduki pos-pos atau desa-desa. Jumlah insiden kebakaran dengan orang-orang Suriah sangat rendah di sektor kami, mereka terutama sibuk dengan mundur. Pada saat yang sama ketika kami mendarat dari helikopter, pasukan tank dan kompi patroli juga datang dari Lembah Yordan dan dari saat kami bergabung dengan kendaraan, kami dengan cepat bergerak ke timur, terutama di jalan utama. Kami tidak berlama-lama di jalan, jadi kami tidak bisa benar-benar mengukur sejauh mana fenomena tersebut. Namun sepanjang pergerakan kami ke arah timur, semua desa besar dan kecil yang kami lewati tampak sepi. Kamp militer juga benar-benar kosong, kecuali beberapa prajurit yang langsung menyerah begitu melihat kami. Tapi saya ingat dengan pasti bahwa kami melihat ratusan warga di sawah dan di luar desa. Mereka mengawasi kami dari lapangan, dari jarak yang aman, menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi hari itu. Penduduk sipil tidak berpartisipasi dalam permainan, baik di sini maupun di tempat lain di Dataran Tinggi Golan. Meskipun secara formal seksi itu memiliki senjata, kami tidak

Shalem memperkirakan bahwa penduduk meninggalkan desa segera setelah penembakan dimulai, tetapi menurut dia, mereka mungkin menunggu di daerah itu untuk kembali ke rumah mereka setelah pertempuran berakhir: “Ini adalah pola perilaku yang kita ketahui pada pendudukan sebelumnya di perang. Di Samaria, ini adalah pola yang cukup umum. Yishuv, untuk melihat ke mana arahnya. Ini sebagian besar adalah orang-orang sederhana, mereka tentu saja bukan politisi besar dan tanpa adanya kepemimpinan, mereka melakukan hal yang paling penting untuk melindungi rumah dan harta benda mereka.”

Deskripsi Shalem didukung oleh sebagian besar kesaksian para pejuang yang diwawancarai untuk artikel tersebut. Hampir setiap orang yang mengeluarkan kepala dari APC atau tank mereka mengingat ratusan warga Suriah yang berkumpul di luar pemukiman, dalam dua hari pertempuran di Golan. Menurut bukti, banyak warga yang bergerak ke timur dalam konvoi, kadang-kadang bersama dengan tentara yang mundur, tetapi banyak yang tetap, berharap bahwa kehidupan sipil Mereka akan kembali ke jalur mereka bahkan di bawah kekuasaan penjajah.

Nostalgia Sirkasia

“Pada hari tank mulai menduduki Golan, kami mengumpulkan seikat kecil barang dan pergi ke ladang,” kata Nadi T., yang lahir dan besar di desa Ramataniya. Dia berusia 13 tahun ketika perang pecah. Menurutnya, kecuali beberapa orang tua dan sakit yang tinggal di rumah, semua warga desa berperilaku seperti itu hari itu. “Kami mengambil beberapa barang, terutama makanan, selimut dan pakaian, karena malam di bulan Juni bisa dingin di Golan. Saya juga ingin mengambil buku catatan saya dan dua buku yang saya pinjam dari seorang teman yang tinggal di Hoshniyeh, tapi ayah bilang tidak ada gunanya, karena kita akan segera pulang dan sebaiknya saya hanya mengambil barang yang benar-benar harus saya ambil”.

Hingga saat ini, Nadi menyesal tidak mengambil buku catatan tersebut. Dia menulis di dalamnya buku harian masa kecil yang menghilang. Buku-bukunya, sepeda baru yang dibelikan pamannya di Damaskus, dan medali emas dalam lari 100 meter, yang dimenangkan Nadi dalam kompetisi distrik yang diadakan di Quneitra, beberapa bulan sebelum perang, juga ikut hilang bersamanya. Tapi kenangan itu tidak hilang. “Kami memiliki kehidupan yang baik di Ramatania, kehidupan yang sederhana dan sederhana, tanpa televisi dan semua kemewahan yang tumbuh bersama anak-anak hari ini. Mungkin itu adalah nostalgia enam puluh tahun, tetapi semua kenangan saya tentang Ramatania hanya dilukis dengan warna-warna indah. Sebagai seorang anak, saya akan pergi mandi di mata air yang bersebelahan dengan desa. Sampai hari ini, saya ingat Rasa airnya. Tidak ada tempat di dunia ini yang pernah saya jumpai air yang begitu baik. Saya juga sering berjalan-jalan di ladang di sekitar desa dan ketika saya berusia sepuluh tahun saya membangun rumah kayu di antara cabang-cabang salah satu pohon ara yang tumbuh di halaman kami. Saya punya banyak teman di desa dan di dekat Khoshaniye, di mana saya belajar buku di rumah.

“Pertanian adalah mata pencaharian utama penduduk desa,” kata Nadi. “Sebagai anak-anak, dari usia muda kami akan bekerja di ladang. Bagi kami itu sebagian besar adalah permainan dan kami senang membantu orang tua kami mengerjakan plot, yang sangat kecil. Tidak ada traktor atau peralatan mekanis lainnya untuk pekerjaan pertanian. Seingat saya, bahkan tidak ada pompa air. Sebagian besar petaknya diairi oleh saluran yang keluar dari salah satu dari dua mata air yang ada di dekat desa. Listrik di rumah-rumah hanya pada malam hari, ketika mereka menyalakan generator. Terkadang kami pergi ke Quneitra. Ada bioskop besar di sana dan banyak toko. Kami pergi ke Khoshaniye dengan berjalan kaki atau bersepeda. Terkadang kami naik keledai atau kuda.”

Selama tiga hari, Nadi tinggal bersama anjingnya Khalil, empat saudara laki-lakinya, kedua orang tuanya, dan nenek tuanya di ladang dekat Ramataniya, mengawasi rumah, mencoba menilai bagaimana nasib mereka. Dia mengatakan bahwa pada malam hari ayahnya akan kembali ke desa untuk memerah susu dua sapi keluarga dan membawa potongan daging kering dan sebotol selai yang biasa diseduh ibunya dari buah ara. Tetapi dia tidak diizinkan untuk bergabung dengan ayahnya dan tidak pernah kembali ke rumahnya.

Nadi adalah putra dari salah satu dari sedikit keluarga Sirkasia yang tinggal di Ramatania. Semua penduduk desa lainnya berasal dari Turkmenistan. Hari ini dia tinggal di New Jersey, di komunitas Circassian kecil yang beremigrasi ke Amerika Serikat setelah perang. Beberapa anggota keluarganya masih tinggal di Suriah, jadi dia belum bersedia mengungkapkan nama lengkapnya atau difoto untuk artikel tersebut.

Serupa dengan Ramatanya, juga di pemukiman lain di Golan penduduknya sebagian besar homogen. Di lima desa di utara, misalnya, tepat di kaki Gunung Hermon, Druze tinggal. Orang Alawi tinggal di tiga desa di sebelah barat mereka, salah satunya, Reger, yang bertahan hingga hari ini. Di daerah kota Quneitra ada 12 desa Sirkasia dan di selatannya ada 14 desa Turkmenistan. Orang-orang Kristen tinggal terutama di pemukiman di sepanjang jalan yang mengarah dari selatan dataran tinggi ke persimpangan Raphid. Ada juga orang-orang Armenia, Kurdi, Mughreb, dan Hurani di Dataran Tinggi Golan.

Hampir 80 persen penduduknya adalah Muslim Sunni, sebagian besar keturunan suku nomaden yang datang untuk menggembalakan ternak mereka pada abad ke-19. Sebagian besar dari mereka melihat bahwa itu adalah pemukiman permanen yang baik dan mapan. Hanya dua persen dari penduduk Plateau pada tahun ’67 adalah nomaden. Lebih dari 7.000 pengungsi Palestina yang desanya hancur dalam Perang Kemerdekaan juga tinggal di Golan.

Sebagian besar penduduk tinggal di desa-desa pertanian kecil, dengan sekitar 200 hingga 500 jiwa. 20.000 penduduk di kota Quneitra juga mencari nafkah terutama dari perdagangan produk pertanian atau dari pengolahan bahan baku lokal. Bertentangan dengan pendapat umum di Israel, tetapi berdasarkan sebagian besar studi dan kesaksian, hanya sebagian kecil penduduk yang dipekerjakan oleh sistem keamanan Suriah.

Menjelang perang, ada 3.700 sapi, satu hingga dua juta domba dan kambing (tergantung musim) dan 1.300 kuda di Golan, seperti yang terlihat jelas dari dokumen cabang Kementerian Dalam Negeri Suriah di Quneitra. Dari dokumen-dokumen yang dijarah, kita dapat mengetahui bahwa pada tahun ’66 tidak ada satu traktor pun yang dibeli di seluruh Golan. Hanya satu alat pertanian mekanis baru yang muncul dalam daftar statistik tahun itu, di bawah kategori “penyemprot bermotor”.

Sepuluh hari pertama

“Penduduk desa kembali ke tempat mereka”, dilaporkan pada 16 Juni Zeev Schiff, penulis militer Haaretz. “Kemarin, mereka mulai mengizinkan warga yang bersembunyi di kawasan itu untuk kembali ke kampungnya. Di jalan yang rata, warga terlihat berbaris dengan mobil pengocoknya menuju kampung. Mereka juga menyediakan truk untuk dibawa perempuan dan anak-anak. ke desa-desa.”

Di akhir minggu, Adit Zertal menggambarkan apa yang dia lihat di Davar HaShavu: “Dari salah satu bukit yang turun di jalan, di jalan tanah yang sempit, karavan aneh tiba-tiba muncul, setidaknya di mata mereka yang memiliki belum melihat hal-hal seperti itu. Wanita, anak-anak dan beberapa orang tua sedang berjalan atau menunggangi Keledai. Mereka menggantung setiap lembar kain putih dan setiap lembar kertas putih yang mereka temukan di wadah mereka pada tongkat dan melambaikannya sebagai tanda menyerah. Ketika mereka sampai di jalan, sebuah bus Egged penuh tentara Israel turun ke lembah tiba di tempat kejadian.Orang-orang konvoi, gemetar ketakutan, berpegangan pada sisi bus, menekan mereka dan melambaikan tangan mereka ke jendela. Mereka berteriak: ‘Dhilkum! Dhilkum! Semoga Tuhan membantumu!’ Prajurit yang lelah dan berdebu, yang bertempur di sini kemarin dan mengalahkan gunung berbahaya, yang bertempur di sini hari ini melawan tentara yang bersembunyi di rumah-rumah penduduk desa yang sekarang memohon belas kasihan, menoleh. Mereka tidak dapat melihat pemandangan yang mengerikan dari penghinaan dan penyerahan diri. Seorang perwira Israel memberi tahu orang-orang yang kembali untuk kembali ke rumah mereka dan berjanji kepada lelaki tua itu, yang menunggangi seekor keledai di ujung karavan, karena tidak ada bahaya yang akan menimpa mereka.

Tetapi sikap tentara yang kuat dan misi berubah bahkan sebelum surat kabar dicetak. Faktanya, pada hari yang sama ketika wartawan militer mengunjungi Golan dan menggambarkan kembalinya penduduk ke desa-desa, Letnan Kolonel Shmuel Admon, komandan militer yang bertanggung jawab atas wilayah tersebut, mengeluarkan perintah yang menyatakan bahwa seluruh Dataran Tinggi Golan sebagai daerah tertutup. “Tidak seorang pun boleh memasuki kawasan Dataran Tinggi Golan dari suatu daerah di luarnya, dan tidak seorang pun boleh meninggalkan kawasan Dataran Tinggi Golan ke suatu kawasan di luarnya, kecuali dengan izin yang dikeluarkan oleh Panglima Pasukan IDF di kawasan tersebut,” bunyi SK tersebut. , dan hukuman penjara lima tahun ditetapkan bagi mereka yang melanggarnya.

Pergerakan warga Suriah dilarang. Dokumen pemerintah militer mendokumentasikan bagaimana puluhan warga yang berusaha kembali ke rumah mereka ditangkap setiap hari dan dibawa ke pengadilan di Quneitra. Di sana, sebagian besar dari mereka bersaksi bahwa mereka datang hanya untuk mengumpulkan harta yang tersisa. Yang lain mengatakan bahwa niat mereka adalah untuk kembali ke rumah. Semuanya kemudian dilarang dan dideportasi.

Tetapi mereka yang berhasil menyusup, terkadang menemukan bahwa mereka tidak punya tempat untuk pergi. “Saya tidak ingat persisnya kapan, tetapi beberapa hari setelah pertempuran berakhir, bahkan mungkin kurang dari seminggu, kami menerima perintah untuk mulai menghancurkan desa-desa,” kata Elad Peled, komandan Divisi ke-36 di perang. Selama sepuluh hari setelah pertempuran berakhir, divisinya bertanggung jawab atas wilayah Golan yang diduduki. Peled tidak ingat siapa kekuatan yang menghancurkan rumah-rumah itu. “Itu masalah administrasi, saya sibuk dengan aspek perang,” katanya, tetapi memperkirakan bahwa ini adalah traktor dari batalyon teknik yang berada di bawah divisinya. “Beberapa rumah tidak membutuhkan traktor sama sekali. Itu bisa dilakukan dengan traktor,” komentarnya.

Menurut Peled, ada kebijakan jelas yang datang dari komando, “dan itu pasti turun dari level politik”, bukan untuk merugikan desa Druze dan Circassian di Golan. “Untuk banyak alasan, negara tertarik untuk menahan mereka di sana,” katanya, tetapi dia tidak ingat apa kebijakan itu terkait dengan penduduk lain. Buku dokumen tahu itu.

Di akhir perang, para perwira markas di divisi Peled menyusun laporan perang yang menjelaskan jalannya pertempuran. Di bab terakhir, di bagian yang disebut “Kontrol Pemerintah”, tindakan divisi tersebut dalam kaitannya dengan penduduk sipil selama sepuluh hari ketika Golan berada di bawah kendalinya dijelaskan, antara lain.

“Mulai 11 Juni, pemerintah mulai memperlakukan penduduk yang tersisa di wilayah pendudukan, menekankan minoritas Druze dan Circassian…”, kata laporan itu, yang klasifikasi keamanannya “sangat rahasia” dan saat ini berada di arsip IDF . Faktor-faktor yang memungkinkan untuk dilihat oleh publik sebelum 50 tahun berlalu, seperti biasa dengan dokumen sensitif, menghapus kelanjutan persidangan. Kelanjutan kalimat yang dihapus, seperti yang dapat dilihat dalam dokumen aslinya, adalah “serta evakuasi penduduk yang tersisa”.

Peled tidak ingat bagian dalam laporan, atau perintah yang diberikan dalam masalah itu. Namun dalam perkiraannya, sekitar 20 ribu warga sipil tetap berada di Dataran Tinggi Golan pada hari-hari pertama setelah perang. “Mereka dievakuasi atau ditinggalkan ketika mereka melihat desa-desa mulai dihancurkan oleh buldoser dan mereka tidak punya tempat untuk kembali.” Peled Dia tidak ingat nama-nama desa yang dihancurkan dan di wilayah mana mereka, tetapi dari kesaksian yang dikumpulkan oleh berbagai komite PBB dari warga Suriah dalam beberapa tahun terakhir, ada kemungkinan bahwa pada fase pertama setelah perang hanya desa-desa yang dihancurkan. dekat dengan perbatasan lama dihancurkan.

Zvi Raski, yang merupakan komandan Gush Tel Hai selama perang dan salah satu orang yang paling dekat dengan komandan jenderal David (Dado) Elazar, tinggal di komandan PAK sepanjang hari-hari pertempuran. Menurutnya, “Kami juga meledakkan rumah-rumah segera setelah pertempuran berakhir, hampir di semua tempat yang kami bisa.” Yehuda Harel, salah satu pemukim Israel pertama di Rama, mengingat kehancuran desa Nias segera setelah perang. Eli HaLhami, yang saat itu bertanggung jawab atas intelijen militer di Suriah, Lebanon, dan Irak di Amman, memperkirakan bahwa “terutama tentang desa-desa yang kami perhitungkan sejak perang melawan air, Desa-desa tempat mereka hujan api. di pemukiman Israel atau mereka dari mana pasukan keluar untuk melakukan serangan dan serangan di Israel.”

Amnon Assaf, seorang anggota Kibbutz Maayan Baruch, yang tampaknya merupakan salah satu warga Israel pertama yang naik ke Dataran Tinggi, menjelaskan akhir dari proses penghancuran desa-desa yang dekat dengan perbatasan di selatan Dataran Tinggi dan nasib penghuninya. “Itu terjadi pada hari-hari pertama setelah perang. Saya pergi dengan seorang teman dari kibbutz ke Dataran Tinggi Golan. Kami memiliki seorang teman dari Mashek yang bertugas dalam patroli lapis baja dan sejak mereka pergi ke Golan, kami belum pernah mendengar kabar tentangnya. apa pun darinya, kecuali fakta bahwa dia mungkin berada di daerah Netaf. Warga Israel tidak diizinkan naik ke Dataran Tinggi Golan pada masa itu, jadi kami mengoleskan lumpur pada jip kami sehingga para tentara akan mengira itu adalah kendaraan militer. dan tidak menghentikan kami. Saat kami melewati jalan yang melingkari Kinneret, di bawah, di bawah tebing dataran tinggi, di area Kursi, kami melihat banyak warga sipil Suriah berkumpul. Saya memperkirakan ada beberapa ratus. Mereka berkumpul di depan meja tempat duduk tentara Kami berhenti dan bertanya kepada salah satu tentara di sana apa yang mereka lakukan. Dia menjawab bahwa mereka mendaftar sebelum deportasi.

“Saya bukan orang yang berhati lembut, tetapi bahkan pada saat itu saya merasa ada sesuatu yang salah terjadi di sini. Saya ingat sampai hari ini, bahkan kemudian, drama ini memberi kesan buruk pada saya. Tapi itu de facto seperti itu di Lod, Ramla dan tempat-tempat lain selama Perang Kemerdekaan. Saya berada di batalyon Ketiga Palmach dalam perang itu dan meskipun saya terluka dalam pertempuran sebelum pendudukan Lod dan Ramla, saya tahu bahwa inilah yang dilakukan teman-teman saya Mereka akan memberitahuku tentang deportasi ketika mereka datang mengunjungiku di rumah sakit dan, tentu saja, pada tahun-tahun berikutnya.”

Nadi T. dan keluarganya juga meninggalkan Golan pada masa itu. “Setelah perang berakhir, kami tinggal sekitar seminggu lagi dengan kerabat kami di Khoshniyeh. Kami dilarang memasuki Ramtaniyeh. Pada awalnya, ayah masih menyelinap keluar setiap malam untuk memerah susu sapi, tetapi suatu hari dia kembali kesal dan memberi tahu tentara itu. menembak ke arahnya. Dia mengatakan Benes selamat dari tembakan dan melihat bahwa salah satu warga yang pergi bersamanya tertembak dan jatuh di lapangan. Keesokan harinya dia berani menyelinap keluar lagi. Dia membebaskan sapi-sapi dari kandang, berkumpul di selimut beberapa foto lama, buku-buku agama, dan beberapa perhiasan ibunya yang disembunyikan di salah satu dinding. Mungkin keesokan harinya atau dua hari kemudian, tentara Israel datang dan menangkap Semua penduduk Khoshniyya yang tersisa. Saya ingat mereka berbicara lama dengan ayah dan laki-laki lain.

Penghuni terakhir

Pada bulan Juli dan September, penduduk Suriah terkadang terlihat bergerak atau bersembunyi di sekitar Dataran Tinggi Golan, tetapi tentara berusaha sekuat tenaga untuk membatasi pergerakan mereka. Pada tanggal 4 Juli, komandan jenderal mengeluarkan perintah yang memerintahkan jam malam sipil di semua wilayah Golan “antara pukul enam sore dan pukul lima pagi keesokan harinya.” Pada hari yang sama, ia mengeluarkan dua perintah tambahan yang membatasi pergerakan warga. Yang satu mendefinisikan “daerah pemukiman penduduk kota Quneitra” dan membatasi mereka hanya dengan lingkungan Kristen di kota itu. Dekrit kedua mendeklarasikan “wilayah desa” sebagai area tertutup dan melarang masuk atau keluar warga dari area yang luas di tengah dataran tinggi dan di selatan.

Menachem Shani, yang merupakan salah satu pemukim pertama di inti Nahal di Laika, tiba di daerah itu selama periode ini. “Tugas pertama kami adalah mengumpulkan sapi-sapi terlantar yang ada di seluruh Dataran Tinggi Golan. Sebenarnya ada terutama sapi tetapi juga domba dan kambing. Sebagian besar warga dari desa-desa melarikan diri dan membiarkan hewan-hewan itu berkeliaran bebas. Kami mengumpulkan mereka di sebuah kandang besar yang dekat dengan sumber tempat tinggal kami.”

Untuk tujuan ini Shani dan teman-temannya berkeliaran terutama di daerah yang dimulai “dari Khoshaniye di selatan ke daerah desa Druze di utara”. Shani ingat bahwa “sekali kami bertemu sekelompok anak muda di daerah desa Ein Zivan, mereka sedang dalam perjalanan ke Suriah dengan unta dengan sofa, karpet dan mungkin semua harta benda mereka di atasnya. Kami juga melihat sejumlah warga di Sindiana dan seterusnya di sejumlah kampung yang namanya sudah saya lupa. Terkadang kami sampai di kampung-kampung yang sepertinya warga meninggalkan mereka hanya beberapa hari sebelum kami tiba. Kami menemukan guci-guci berisi selai dan beberapa bata di rumah-rumah. Di pintu masuk tiap rumah ada tempayan-tempayan yang ditata untuk air minum, sebagian masih penuh, warga yang memang tinggal di kampung-kampung sangat sepi.

“Kami menyelesaikan sebidang tanah yang menjadi inti konsensus pada saat itu. Orang-orang memandang kami dengan kagum sebagai pemukim pertama. Kami merasa seperti perintis. Kami diukur dengan peralatan mekanis yang digunakan untuk membangun rute kemiringan Suriah. Dan dia terus mengklaim bahwa menguasai tanah berarti membajaknya. ‘Alur adalah apa yang mengikat manusia ke tanah’, dia akan berkata

“Saya ingat pernah mengendarai traktor Alice besar dengan rantai di daerah desa Circassian Mansoura dan menyatukan plot. Penduduk Suriah akan mengolah tanah di plot kecil dan tanpa alat mekanis, dan kami membersihkan pagar yang ada di antara plot untuk buat ladang besar yang cocok untuk bekerja dengan traktor Di Mansoura Mungkin ada salah satu keluarga terakhir yang tersisa, dan ketika saya hampir menghancurkan pagar plotnya, penduduk desa keluar ke arah saya, dia datang di depan saya dengan tangan terangkat dan berdiri di depan monster ini. Dia berdiri pada saat itu di depan orang yang merasa paling benar di dunia dan dia melihat bagaimana seluruh petak kecil jagungnya dilindas oleh rantai traktor.”

Amnon Assaf, yang segera pergi setelah perang untuk mencari temannya dari patroli lapis baja, juga kembali ke Golan tidak lama kemudian. Dia bekerja di salah satu dari dua tim surveyor dari Antiquities Authority yang pergi untuk mensurvei tanah yang diduduki. “Selama berhari-hari kami pergi dari desa ke desa mencari tinggalan arkeologi dan tanda-tanda yang menunjukkan pemukiman kuno dengan konstruksi sekunder, yaitu batu yang diambil dari situs arkeologi untuk membangun rumah-rumah yang ada. Terkadang kami melihat jejak kaki manusia. Saya memperkirakan bahwa sebagian besar warga Suriah selama periode ini Mereka yang tinggal di Golan akan bersembunyi dari kami. Kami mengendarai jip dan mereka tidak tahu siapa kami dan mungkin takut. Di desa Suriman, misalnya, yang adalah desa Circassian yang indah di selatan Quneitra, ada masjid yang sangat mengesankan. Kami mengunjunginya beberapa kali. Pada awalnya masih ada warga sipil, tetapi setelah beberapa saat mereka semua menghilang. Bahkan di Ramatania saya melihat orang-orang kesepian dua bulan setelah perang.”

Beberapa minggu setelah kunjungan pertamanya ke Ramatania, Assaf kembali ke desa dan menemukan bahwa desa itu sudah ditinggalkan. “Desa itu tampak seperti telah ditinggalkan beberapa jam yang lalu. Sebagian besar rumah masih memiliki properti, perabotan, peralatan dapur, tempat tidur, karpet, dan barang-barang pribadi orang-orang yang tinggal di sana. Kuda dan sapi berkeliaran lapar dan haus di luar desa. desa. Banyak anjing liar juga ada di sana. Itu adalah desa yang relatif mengesankan, dengan konstruksi yang sangat padat dan bangunan batu yang indah. Saya terutama ingat bahwa kami tiba di beberapa kandang besar yang dindingnya dipenuhi dengan batu berukir dan berhias yang mungkin diambil dari sebuah sinagoga hancur. Butuh waktu lama sampai saya menemukan cara untuk memotret mereka dalam gelap. Batu serupa digunakan sebagai bingkai jendela untuk rumah.”

Ada kesaksian tambahan dari orang-orang Israel yang hadir di Golan pada bulan-bulan pertama setelah perang, dan menurut kesaksian itu, penduduk juga terlihat di desa-desa Jalabina, Hoshniyeh, Pik, Dabach, El Al, Barat, Mansoura, Kele dan Zaora . “Dua bulan setelah perang, masih ada petani yang tinggal untuk menggarap lahan mereka,” kata Emanuel (Mano) Shaked, yang diangkat sekitar satu setengah bulan setelah berakhirnya pertempuran ke posisi komandan dataran tinggi. Selama perang dia juga melihat penduduk desa melarikan diri ke ladang, dan sekarang tugasnya adalah mengevakuasi mereka.

“Ketika tentara kami yang berbahasa Arab dikirim untuk berbicara dengan mereka dan menjelaskan kepada mereka bahwa mereka harus mengungsi dari desa, mereka tampaknya tidak terlalu marah atau memusuhi kami,” katanya. “Setelah semuanya diklarifikasi, kami mengumpulkan mereka dalam kelompok. Kami membiarkan mereka mengambil beberapa barang di ransel, dan kadang-kadang kami bahkan membantu mereka dengan truk. Kebanyakan dari mereka berjalan kaki dan beberapa dengan kereta kuda. Di Quneitra, kami menyerahkan mereka ke Palang Merah dan PBB, mereka mengurus memindahkan mereka melintasi perbatasan ke sisi Suriah.

“Ada kasus-kasus di mana ada yang protes dan berteriak, tapi tidak ada yang berani melawan dan melawan kami,” kata Shaked. Dia ingat sebuah kasus yang terjadi di salah satu desa di mana “beberapa orang tua mengatakan bahwa mereka dilahirkan di sana dan di sanalah mereka ingin mati. Salah satu dari mereka mengatakan bahwa dia berniat untuk tetap tinggal meskipun harus mengorbankan nyawanya. Jadi tentara berbahasa Arab berbicara dengan mereka dan kami meyakinkan mereka. Saya tidak terlibat. Hari ini mungkin tidak. Sangat menyenangkan mendengar semua ini, tapi itulah yang saya ingat.”

Shaked menegaskan bahwa dia dan pasukan yang beroperasi di bawahnya tidak mendeportasi satu warga Suriah, tetapi menegaskan bahwa sesuai dengan arahan yang dia terima dari komando, setiap desa yang berada di wilayah yang berada di bawah kendalinya diarahkan ke Quneitra dan dari di sana, dalam koordinasi dengan Palang Merah atau PBB, ia dipindahkan ke wilayah Suriah. Puluhan kasus seperti itu saja. Juru bicara Palang Merah mengklaim bahwa setiap warga negara yang dipindahkan melalui mereka ke wilayah Suriah setelah perang diharuskan menandatangani dokumen yang menunjukkan bahwa dia melakukannya secara sukarela. Mereka tidak siap untuk memberikan dokumen yang ditandatangani, atau data yang akan membuktikan jumlah orang yang menyeberang ke Suriah dalam keadaan ini, sampai mereka dipindahkan 50 tahun.

Pencegahan pengembalian

Fatma Katia tampaknya adalah warga sipil terakhir yang dipindahkan dari Dataran Tinggi Golan ke wilayah Suriah. Dia adalah seorang penduduk desa buta berusia tiga puluhan, yang selama perang melarikan diri ke ladang dan tersesat. Selama tiga bulan, dia makan rumput dan buah-buahan dari pohon ara, di mana dia menemukan naungan, sampai dia ditemukan oleh patroli tentara IDF. Koresponden “Yediot Ahronot”, Emmanuel Alankwa, mengatakan dalam sebuah laporan berita yang diterbitkan pada 3 September bahwa “untungnya, sebuah mata air kecil juga ditemukan di sana, Oleh karena itu dia tidak mati kehausan.” Katia dipindahkan ke rumah sakit Furia dengan berat hanya 32 kg, kata artikel itu. Beberapa minggu kemudian, setelah kembali ke Etna, dia dipindahkan dengan bantuan Palang Merah ke Suriah.

Pada akhir musim panas ’67, hampir tidak ada warga Suriah yang tersisa di Dataran Tinggi Golan. Pasukan IDF mencegah penduduk kembali, dan mereka yang tetap tinggal di desa-desa dievakuasi ke Suriah melalui perantara. Pada 27 Agustus, komandan jenderal mengeluarkan perintah yang menetapkan 101 desa di Golan sebagai “ditinggalkan” dan melarang masuk ke wilayah mereka. menembak atau keduanya hukuman.”

Setiap dua minggu sebuah laporan dikompilasi yang merangkum urusan sipil di bawah pemerintahan militer di Golan. Dalam ringkasan dua minggu terakhir bulan September, misalnya, tertulis bahwa “Selama periode yang ditinjau, pasukan kami melepaskan tembakan 22 kali untuk mengusir gembala dan penyusup yang mendekati pos kami. Dalam operasi tambahan, tiga penyusup Suriah dan dua penyusup. Penyusup Lebanon ditangkap, ditangkap dan dibawa untuk diinterogasi.” Penting untuk ditekankan bahwa laporan tersebut secara eksplisit menyatakan bahwa mereka adalah warga sipil yang tidak bersenjata.

Kepala administrasi menyatakan dalam laporan bahwa “dibandingkan dengan beberapa minggu terakhir, jumlah infiltrasi dari wilayah Suriah telah menurun – ini mengingat kewaspadaan pasukan kami menembaki penyusup dan gembala yang mendekat.” Setiap laporan merinci beberapa kasus. Pada tanggal 27 September, “pengamatan Golani mengidentifikasi 15 orang di desa Davakh. Seekor ulat yang keluar ke desa menembaki mereka. Setelah tembakan, mereka melarikan diri.” Pada tanggal 21 bulan itu, sebuah penyergapan di daerah Al Hamidiyah menembaki tiga wanita. Mereka juga melarikan diri dari tempat kejadian. Hari berikutnya penyergapan lain oleh Golani menembaki dua sosok. Satu terbunuh dan yang lainnya dibawa untuk diinterogasi di Quneitra. Menurut laporan itu, keduanya adalah warga sipil tak bersenjata. Keesokan harinya dilaporkan bahwa Outpost 11 menembak dua warga sipil yang tidak bersenjata. Dan dua hari kemudian pada pukul 10 pagi, Outpost 13 menembak empat wanita dan seekor keledai. Mereka berlindung dari penembakan dan pada 12:20 mereka ditembak lagi sampai mari kita coba

Tujuh desa dipindai dalam dua minggu itu. Semua ditemukan terlantar. Laporan itu juga menyatakan bahwa pada bulan yang sama, sebuah permintaan diterima untuk mengembalikan seorang pria buta dan istrinya ke Quneitra. “Permintaan itu ditolak, sehingga menghindari preseden pengembalian penduduk ke Quneitra.” Menurut laporan itu, 24 orang dipindahkan ke wilayah Suriah oleh Palang Merah selama dua minggu itu.

Dalam laporan yang merangkum dua minggu ke depan, dua minggu pertama bulan Oktober, disebutkan lebih dari 20 insiden penembakan untuk mengusir penyusup. Pada tanggal 7 bulan tersebut, sebuah pos di daerah Jabata a-Hashak menembakkan beberapa mag pada sekelompok sekitar 25 orang Arab yang bekerja di dekatnya, pada jarak 500 meter. Orang-orang Arab melarikan diri. Pada tanggal 8 bulan itu, Pos terdepan 10 di daerah Opania menembakkan tiga peluru tajam ke kawanan sapi dan gembala yang tidak bersenjata. “Kawanan dan gembala itu melarikan diri.”

Dalam dua minggu itu, menurut kitab suci, patroli pemerintah menggeledah tujuh desa. Di salah satu dari mereka, Katzrin, sebuah keluarga ditemukan, seorang ayah dan empat anak serta seorang lelaki tua yang lumpuh. Laporan itu menyatakan bahwa lelaki tua itu dipindahkan ke wilayah Suriah. Tidak ada yang ditulis tentang nasib anggota keluarga.

Dalam dua minggu yang sama, dakwaan diajukan terhadap 14 warga Golan. Tujuh untuk memasuki daerah dataran tinggi dari wilayah Suriah dan tujuh untuk bergerak ke arah yang berlawanan. Menurut laporan tentara, tujuh orang dipindahkan ke wilayah Suriah pada saat yang bersamaan.

Semua peristiwa yang tercakup dalam laporan dilarang oleh sensor untuk dipublikasikan di surat kabar saat itu. Hanya kasus di mana pasukan IDF bertemu dengan warga sipil bersenjata atau pejuang yang dibahas secara rinci. Terkadang berita kecil tentang pekerjaan pengadilan di Quneitra juga muncul. Pada tanggal 23 Juli, Yehuda Ariel menulis di “Haaretz” bahwa “pengadilan militer di Dataran Tinggi Golan sekarang telah mulai bekerja dengan kecepatan yang meningkat, karena banyaknya kasus yang dibawa ke hadapannya… penduduk Dataran Tinggi Golan yang tertangkap berkeliaran di desa-desa dikirim ke penjara di sebelah kantor polisi Quneitra.” Seminggu kemudian, dilaporkan bahwa “dua anak berusia 12 tahun, yang masing-masing memiliki kerabat di desa Druze, Bukatha, dijatuhi hukuman dua setengah bulan penjara karena menyusup dari Suriah ke Dataran Tinggi Golan di pengadilan militer Quneitra. Kedua anak itu mengaku dikirim oleh orang dewasa untuk menyusup baik untuk tujuan menghubungi kerabat maupun untuk penjarahan.” Semua narapidana penjara militer di Quneitra dipindahkan ke Suriah setelah menjalani hukumannya.

Dalam ringkasan pertemuan komite yang bertanggung jawab atas urusan sipil di wilayah pendudukan, yang bertemu pada 3 Oktober di kantor Menteri Pertahanan, muncul pertengkaran yang jarang terjadi. “Deportasi akan dilakukan sesuai dengan perintah untuk mencegah penyusupan (dan tidak seperti yang tertulis menurut ‘hukum’ yang hanya berlaku di Israel).” Tetapi pada tingkat resmi, Israel terus menolak evakuasi atau deportasi warga sipil. Dalam artikelnya di majalah “Life”, Moshe Dayan mengklaim: “Setelah perang, Palang Merah memang meminta agar penduduk diizinkan kembali ke desa mereka, tetapi pemerintah Suriah tidak mendukung klaim ini. Bagaimanapun, tidak Pemerintah Damaskus hanya tertarik untuk memperbarui perang melawan Israel, dan kepada orang-orang Golan,

Bebas penduduk

Pada pagi hari tanggal 9 Juni 1967, hari serangan Israel di Dataran Tinggi Golan, Kepala Staf Yitzhak Rabin mengadakan pertemuan di Sayap Operasi HML. “Dataran tinggi tidak memiliki populasi yang besar dan harus diterima ketika bebas dari penduduk,” kata Mayor Jenderal Rehavam Ze’evi, yang merupakan wakil ketua AGM. IDF tidak menerima dataran tinggi itu sekosong yang diinginkan Ze’evi, tetapi dia memastikan seperti itu. 20 tahun kemudian, dalam sebuah artikel di mana dia membela doktrin pemindahannya, Ze’evi menulis di Yedioth Ahronoth: “Almarhum Palmachai David Elazar (Dado) memindahkan semua penduduk desa Arab dari Dataran Tinggi Golan setelah Perang Enam Hari, dan dia melakukannya jadi dengan persetujuan Rabin Kepala Staf, Menteri Pertahanan Dayan dan Perdana Menteri Eshkol”.

Keheningan yang mematikan sekarang berkuasa di Ramatania. Hanya gema tempurung tank yang berlatih di dekatnya yang terkadang terdengar di antara rumah-rumah desa, menggema melalui dinding. Menurut penuturan Nadi T, rumah tempat ia dibesarkan masih berdiri, begitu pula dengan lumbungnya. Atapnya hancur. Gulma dan duri tumbuh di kamar. Pohon ara yang tumbuh di pekarangan merobohkan salah satu dindingnya, tidak ada bekas rumah pohon yang dibangun Nadi di puncaknya, juga tidak ada bekas kebun sayur yang ia tanam bersama ibunya di bawah dahan-dahannya. Mata airnya juga kering dan kolamnya hancur. Tidak mungkin lagi mencicipi airnya.*

Perlakuan khusus

Tentara IDF menerima instruksi eksplisit untuk tidak menyakiti Druze dan Circassians

Selama perang, tentara IDF menerima arahan eksplisit untuk tidak menyakiti Druze dan penduduk Circassian di Golan. Mereka yang tidak tahu tentang arahan tersebut berperilaku seperti penduduk desa lainnya di Golan dan kebanyakan dari mereka meninggalkan rumah mereka sampai kemarahan mereka berlalu. Dan ketika dia menetas, mereka pindah untuk tinggal bersama kerabat mereka di Majdal Syams.

Berbeda dengan warga Golan lainnya, beberapa hari setelah perang mereka diizinkan kembali ke desa mereka. Hampir semua Druze kembali. Hanya beberapa ratus dari mereka, yang berada di wilayah Suriah pada saat itu, tidak diizinkan untuk kembali. Sebagian besar Circassians tidak kembali. Banyak dari mereka adalah kerabat personel militer Suriah, yang melanjutkan dinas militer mereka bahkan setelah perang. Beberapa orang yang tinggal di Quneitra dievakuasi atau ditinggalkan beberapa bulan kemudian karena kondisi kehidupan yang keras yang menimpa mereka di kota, dan karena komunitas mereka terpecah-pecah dan tercerai-berai setelah perang.

Menurut pendapat perwira intelijen Eli HaLhami, perlakuan khusus itu adalah “kebijakan yang dibuat karena aliansi darah yang kami buat dengan dua kelompok etnis ini, selama Perang Kemerdekaan.” Mungkin ada pertimbangan lain. Dalam arsip Kementerian Pertahanan masih ditemukan rencana Yigal Alon untuk mendirikan negara Druze di wilayah Dataran Tinggi Golan, yang menurut visinya adalah menjadi negara yang bersahabat dengan Israel yang akan memotong antara itu dan orang-orang Arab.

Evakuasi terakhir

Penduduk desa Druze di Sakhita diperintahkan untuk pergi pada tahun 1970

Desa Suriah terakhir yang tersisa di Dataran Tinggi Golan adalah Sakhita. Dalam sensus Israel yang dilakukan pada Agustus 1967, 32 rumah tangga dihitung, termasuk 173 warga, semuanya Druze. Tiga tahun setelah perang, IDF memutuskan untuk mengevakuasi penduduknya dan menghancurkan rumah mereka, karena kedekatannya dengan garis perbatasan. Perintah evakuasi, yang ditandatangani oleh Mayor Jenderal Mordechai Gur, menyatakan bahwa itu “dilakukan karena alasan keperluan militer.”

Ali Salama, 77 tahun, penduduk asli desa tersebut, mengatakan bahwa “Sakhita adalah desa kecil dan relatif miskin. Rumah-rumahnya sederhana. Kebanyakan dibangun dari batu putih, yang dianggap lebih murah daripada batu basal yang biasa. “

Menurut Salama, “Sekitar sebulan setelah perang, seorang perwira datang ke desa, saya pikir dia dari pemerintahan militer. Dia mengumpulkan semua orang di alun-alun utama desa dan mengumumkan bahwa kami berada di garis perbatasan dan oleh karena itu kami tidak bisa tinggal di sini. Dia berjanji bahwa kami akan mendapatkan rumah di desa, restoran, rumah untuk rumah Kami ditawari rumah-rumah pengungsi yang melarikan diri, tetapi tidak ada yang setuju untuk menerima rumah seperti itu. Pada akhirnya, mereka memberi kami rumah yang ditinggalkan oleh perwira tentara Suriah di desa Restaurant dan juga berjanji bahwa rumah kami akan ditinggalkan di tempat mereka, dan bahwa di masa depan, jika situasinya membaik, kami dapat kembali kepada mereka.”

Hari ini desa berada di wilayah ranjau dan tidak mungkin untuk memasukinya atau tanahnya. Pemiliknya terpaksa puas dengan beberapa perkebunan yang tersisa di luar ladang ranjau dan melihat sisa-sisa rumah mereka dari jauh.

tautan ke artikel

www.vardhanlezuz.org.il

C. Di bawah ini adalah pesan yang saya kirim ke berbagai tempat:

Ke:

Subjek: Mencari informasi.

Bapak/Ibu yang terhormat.

Saya pemilik blog disabilitas5.com yang bergerak di bidang penyandang disabilitas. Saya mencari platform dan/atau situs web tempat saya dapat menemukan konten tentang penyandang disabilitas yang dapat saya publikasikan di blog saya – gratis dan tanpa masalah hak cipta.

Saya harus menyebutkan bahwa blog saya dibangun di atas platform wordpress.org-dan disimpan di server server24.co.il

Pertanyaan saya kepada Anda adalah: bagaimana saya dapat menemukan informasi tentang situs-situs tersebut? Siapa yang dapat membantu dengan ini?

Salam,

assaf benyamini,

115 Jalan Kosta Rika,

Pintu masuk A-flat 4,

Kiryat Menachem,

Yerusalem,

ISRAEL, kode pos: 9662592.

nomor telepon saya: di rumah-972-2-6427757. Seluler-972-58-6784040.

Faks-972-77-2700076.

pasca Scriptum. 1) Saya akan menyatakan bahwa saya hidup dengan penghasilan yang sangat rendah – tunjangan cacat dari National Insurance Institute. Oleh karena itu, saya tidak dapat membayar layanan untuk menemukan informasi yang sedang dibahas di sini. Dan terlebih lagi: karena keseriusan situasi saya, bahkan diskon yang sangat tinggi tidak akan membantu.

2) Nomor ID saya: 029547403.

3) Alamat email saya: 029547403@walla.co.il atau: asb783a@gmail.com atau: assaf197254@yahoo.co.il atau: ass.benyamini@yandex.com atau: assafbenyamini@hotmail.com atau: assaf002@mail2world.com atau: assaffff@protonmail.com atau: benyamini@vk.com atau: assafbenyamini@163.com 

D. Di bawah ini adalah email yang saya kirim ke menteri wanita ISRAELI Merav Cohen:

Surat saya ke kantor menteri Merav Cohen.

Asaf Benyamin< assaf197254@yahoo.co.il >

Ke:

sara@mse.gov.il

Minggu, 16 Oktober pukul 10:07

Kepada: Kantor Menteri Merav Cohen.

Subjek: sepatu ortopedi.

Bapak/Ibu yang terhormat.

Baru-baru ini (saya menulis kata-kata ini pada hari Kamis, 13 Oktober 2022) saya harus membeli sepatu ortopedi sejumlah NIS 600 – yang merupakan beban keuangan yang berat bagi orang seperti saya yang hidup dengan pendapatan yang sangat rendah – tunjangan disabilitas dari Lembaga Asuransi Nasional.

Pertanyaan saya dalam hal ini adalah: Apakah Anda tahu dana amal, organisasi nirlaba atau organisasi dari mana permohonan dapat diajukan untuk penggantian biaya seperti itu?

Salam,

assaf benyamini,

115 Jalan Kosta Rika,

Pintu masuk A-flat 4,

Kiryat Menachem,

Yerusalem,

ISRAEL, kode pos: 9662592.

nomor telepon saya: di rumah-972-2-6427757. Seluler-972-58-6784040. Faks-972-77-2700076.

pasca Scriptum. 1) Saya melampirkan permintaan saya kepada Anda sebuah file yang mencakup:

I. Fotokopi KTP saya.

II. Konfirmasi tunjangan yang saya terima dari Lembaga Asuransi Nasional.

AKU AKU AKU. Fotokopi kwitansi pembelian sepatu ortopedi oleh.

2) Situs web saya:https://disability5.com/

3) Nomor ID saya: 029547403.

4) Alamat email saya: 029547403@walla.co.il atau: asb783a@gmail.com atau: assaf197254@yahoo.co.il atau: assafbenyamini@hotmail.com atau: assaf002@mail2world.com atau: assaffff@protonmail.com atau: ass.benyamini@yandex.com atau: benyamini@vk.com atau: assafbenyamini@163.com

5) Saya ingin menunjukkan bahwa tidak ada organisasi, asosiasi atau kantor pemerintah yang saya tuju yang bersedia membantu dalam hal ini.

Di bawah ini adalah contoh salah satu jawaban yang saya terima dalam hal ini:

 

Kami tidak dapat memeriksa pengembalian uang untuk sepatu ortopedi

Hanya Anda yang tahu tentang topik ini

Salam,

Orit Moked SRP

_________________________________________

Sembunyikan pesan asli

Oleh: Assaf Binyamini < assaf197254@yahoo.co.il >

Dikirim: Minggu 16 Oktober 2022 09:42

ke: Moked < moked@sharapplus.co.il >

Topik: Re: Re: Surat saya untuk “sharapplus.co.il”.

 

Bukan itu yang saya tanyakan. Saya telah membeli sepatu ortopedi – dan saya bertanya tentang kelayakan pengembalian uang untuk sepatu yang sudah saya beli dan bukan tentang pemeriksaan oleh dokter.

Pada hari Minggu, 16 Oktober 2022 pukul 09:22:18GMT+3, Moked < moked@sharapplus.co.il > menulis:

Halo

Mengenai sepatu ortopedi, Anda harus datang ke dokter ortopedi dan dia akan memutuskan masalahnya

Salam,

Orit Moked SRP

E. Berikut adalah korespondensi singkat yang saya miliki di halaman Facebook aktivis sosial Italia FRANCA VIOLA:

Pada 10 Juli 2018, saya bergabung dengan gerakan Nitgaber yang didedikasikan untuk para penyandang disabilitas tak kasat mata.

Komitmen kami adalah untuk mempromosikan hak-hak sosial bagi orang-orang yang terkena dampak disabilitas yang tidak terlihat, misalnya. Orang-orang seperti saya, yang menderita cacat dan patologi serius yang tidak segera terlihat oleh orang lain. Visibilitas yang berkurang ini menyebabkan diskriminasi, bahkan dibandingkan dengan populasi penyandang disabilitas lainnya.

Undangan untuk bergabung dengan gerakan ini terbuka untuk semua orang dan untuk hal ini Anda dapat menghubungi presiden gerakan tersebut dengan nama Ibu Tatyana Kaduchkin menggunakan nomor telepon berikut:

972-52-3708001 atau 972-3-5346644

Minggu sampai Kamis antara pukul 11:00 dan 20:00 (waktu Israel) dengan pengecualian hari libur nasional Yahudi dan ISRAELI.

assaf benyamini – penulis surat.

Belajarlah lagi:

https://www.nitgaber.com

https://disability5.com

Antonio Lombardia

pengarang

assaf benyamini Hai, anak saya dan saya juga terlibat dalam banyak proyek disabilitas, terutama yang tidak terlihat, hubungi saya di 3934041051

Antonio Lombardi

Saya penutur bahasa Ibrani – dan pengetahuan saya tentang bahasa lain sangat terbatas. Untuk alasan ini, kemampuan saya untuk menjelaskan dan mendetailkan hal-hal dalam percakapan masih sangat bermasalah (saya menghubungi perusahaan terjemahan profesional untuk menulis pesan yang saya kirimkan kepada Anda). Bagaimanapun, terima kasih telah mengidentifikasi dengan tujuan gerakan kami dan karena ingin mengambil bagian dalam kegiatan dan bantuan. Salam hormat, assaf benyamini.

F. Di bawah ini adalah email yang saya kirim ke berbagai tempat:

Ke:

Subjek: alat teknologi.

Bapak/Ibu yang terhormat.

Sejak 2007, saya telah berpartisipasi dalam perjuangan penyandang cacat di Israel – perjuangan yang, seperti yang Anda tahu, juga diliput secara luas di media.

Salah satu upaya kami untuk memajukan perjuangan adalah dengan menggunakan berbagai alat teknologi: menulis di jejaring sosial, membuka situs web dan mencoba mempromosikan dan meningkatkannya, mengelola komunitas virtual, dll.

Pertanyaan saya dalam hal ini adalah: Mungkinkah perusahaan atau organisasi Anda menawarkan perangkat teknologi yang dapat membantu perjuangan kita? Dan jika demikian – di area mana, dan bagaimana caranya?

Salam,

Asaf Binyamin,

115 Jalan Kosta Rika,

Pintu masuk A-flat 4,

Kiryat Menachem,

Yerusalem,

ISRAEL, kode pos: 9662592.

nomor telepon saya: di rumah-972-2-6427757. Seluler-972-58-6784040. faks-972-77-2700076.

pasca Scriptum. 1) Nomor ID saya: 029547403.

2) Situs web saya:https://disability5.com/

3)Pada 10 Juli 2018, saya bergabung dengan gerakan sosial yang disebut “Nitgaber” – penyandang disabilitas transparan. Kami mencoba untuk mempromosikan hak-hak penyandang cacat transparan, yaitu: orang-orang seperti saya yang menderita masalah medis dan penyakit yang sangat serius yang tidak terlihat dari luar – kurangnya visibilitas eksternal yang menyebabkan diskriminasi yang sangat parah terhadap kami.

Direktur gerakan yang juga pendirinya adalah Ibu Tatiana Kaduchkin dan dapat dihubungi di nomor telepon 972-52-3708001.

Waktu menjawab telepon: Minggu sampai Kamis antara jam 11:00 dan 20:00. Waktu ISRAEL-kecuali hari libur Yahudi atau berbagai hari libur ISRAELI.

4) Berikut adalah beberapa kata penjelas tentang gerakan kami, seperti yang muncul di media:

Tatiana Kaduchkin, seorang warga biasa, memutuskan untuk mendirikan gerakan ‘Natgver’ untuk membantu mereka yang dia sebut ‘cacat transparan’. Sejauh ini, sekitar 500 orang dari seluruh negara ISRAEL telah bergabung dengan gerakannya. Dalam sebuah wawancara dengan Yoman Channel 7, dia berbicara tentang proyek dan orang-orang cacat yang tidak menerima bantuan yang layak dan memadai dari instansi terkait, hanya karena mereka transparan.

Menurutnya, penyandang disabilitas dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu disabilitas dengan kursi roda dan disabilitas tanpa kursi roda. Ia mendefinisikan kelompok kedua sebagai “cacat transparan” karena menurutnya mereka tidak mendapatkan pelayanan yang sama dengan penyandang disabilitas berkursi roda, padahal mereka didefinisikan sebagai penyandang disabilitas 75-100 persen.

Orang-orang ini, jelasnya, tidak dapat mencari nafkah sendiri, dan mereka membutuhkan bantuan layanan tambahan yang menjadi hak penyandang disabilitas dengan kursi roda. Penyandang disabilitas transparan, misalnya, menerima tunjangan cacat rendah dari Asuransi Nasional, mereka tidak menerima suplemen tertentu seperti tunjangan layanan khusus, tunjangan pendamping, tunjangan mobilitas dan mereka juga menerima tunjangan yang lebih rendah dari Kementerian Perumahan Rakyat.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Kaduchkin, orang-orang cacat transparan ini lapar akan roti meskipun ada upaya untuk mengklaim bahwa di Israel tahun 2016 tidak ada orang yang lapar akan roti. Penelitian yang dilakukannya juga menyebutkan bahwa angka bunuh diri di antara mereka tergolong tinggi. Dalam gerakan yang dia dirikan, dia bekerja untuk menempatkan penyandang disabilitas transparan dalam daftar tunggu perumahan umum. Sebab, menurut dia, biasanya mereka tidak masuk dalam daftar tersebut padahal seharusnya mereka memenuhi syarat. Dia mengadakan beberapa pertemuan dengan anggota Knesset dan bahkan berpartisipasi dalam pertemuan dan diskusi komite terkait di Knesset, tetapi menurutnya mereka yang dapat membantu tidak mendengarkan dan mereka yang mendengarkan berada di oposisi dan karenanya tidak dapat membantu. Tolong.

Sekarang dia memanggil lebih banyak orang cacat “transparan” untuk bergabung dengannya, untuk menghubunginya sehingga dia dapat membantu mereka. Menurut perkiraannya, jika situasinya terus berlanjut seperti saat ini, tidak akan ada jalan keluar dari aksi unjuk rasa para penyandang disabilitas yang menuntut hak dan kondisi dasar penghidupan mereka.

5) Alamat email saya: 029547403@walla.co.il dan: asb783a@gmail.com dan: assaf197254@yahoo.co.il dan: ass.benyamini@yandex.com dan: assaffff@protonmail.com dan: assafbenyamini@hotmail.com dan: assaf002@mail2world.com dan: benyamini@vk.com dan: assafbenyamini@163.com 

6) Di bawah ini adalah beberapa tautan ke profil saya di berbagai jejaring sosial:

 https://soundcloud.com/user-912428455?utm_source=clipboard&utm_medium=text&utm_campaign=social_sharing

https://www.pond5.com?ref=assaf197254749

https://share.socialdm.co/assftt

https://actionnetwork.org/petitions/disabled-people-worldwide?source=direct_link&

https://aff.pays.plus/827f6605-9b3c-433d-b16f-5671a4bba62a?ref=

https://link.protranslate.net/9UCo

https://www.facebook.com/groups/545981860330691/

https://www.youtube.com/channel/UCN4hTSj6nwuQZEcZEvicnmA

https://www.webtalk.co/assaf.benyamini

https://assafcontent.ghost.io/

https://anchor.fm/assaf-benyamini

https://www.youtube.com/watch?v=sDIaII3l8gY

https://www.youtube.com/channel/UCX17EMVKfwYLVJNQN9Qlzrg

https://twitter.com/MPn5ZoSbDwznze

https://www.facebook.com/profile.php?id=100066013470424

G. Berikut adalah korespondensi saya dengan “Gal Yam Studio”:

Untuk Assaf – mengikuti aplikasi Anda ke Galyam Studio

Selasa, 18 Oktober pukul 10:47

Anda melihat posting di website saya sebagai bentuk “mempermalukan” – namun Anda harus memahami 2 hal:

1) Saya diizinkan untuk memposting di situs web saya apa yang saya inginkan – dan saya tidak perlu bertanya kepada siapa pun.

2) Negara Israel telah membawa kami (komunitas penyandang disabilitas yang transparan) ke situasi di mana kami tidak memiliki pilihan atau pilihan lain.

Apakah hal-hal memusuhi Anda? Antagonisme ada terhadap kita dengan satu atau lain cara secara otomatis – jadi kata-kata Anda tidak ada artinya bagi saya.

Dan dengan segala hormat, apa yang lebih penting atau signifikan: perasaan antagonisme Anda dan perasaan banyak orang lain – atau orang cacat yang mungkin berakhir di jalan dan mati di sana?

Dan saya tidak mengharapkan Anda untuk menjawab itu – dan meninggalkan masalah antagonisme, dan saya akan meringkas semuanya secara singkat:

Saya melakukan hal-hal seperti ini karena tidak ada pilihan atau pilihan lain yang tersisa (bagaimanapun juga, apa yang Anda harapkan dari kami: tidak mencoba melawan kebijakan yang tidak mengizinkan orang untuk tetap hidup?).

Salam,

assaf benyamini.

pasca Scriptum. Saya akan menekankan bahwa saya juga tidak bermaksud merahasiakan korespondensi kami – lagi pula, tidak ada rahasia di sini. Saya akan mempublikasikan apa yang diperlukan menurut penilaian saya.

Pada hari Selasa, 18 Oktober 2022 pukul 10:34:09GMT +3, Gal Yam Studio < naor@galyam-studio.co.il > Ditulis oleh:

Sembunyikan pesan asli

Hai Assaf,

Saya melihat bahwa Anda mengutip di situs Anda korespondensi dengan perusahaan dari mana Anda mencari bantuan, yang membuat saya secara otomatis bermusuhan,

Ini tidak sejalan dengan nilai-nilai kami dan saya melihatnya sebagai “mempermalukan” untuk semua maksud dan tujuan (bagaimana jika perusahaan tidak tertarik untuk memberikan layanan gratis kepada Anda, apakah Anda memberi tahu perusahaan tersebut sebagai pengungkapan yang tepat yang akan Anda publikasikan korespondensi di depannya kepada semua yang berkepentingan?)

Saya berharap korespondensi saya dengan Anda tidak akan dipublikasikan dan hanya akan tetap antara saya dan Anda!

Mengenai pertanyaan Anda, seperti yang Anda pikirkan, ya, layanan kami membutuhkan biaya.

Kami adalah tim yang terdiri dari sekitar 10 karyawan yang perlu mencari nafkah dari layanan ini, karena ini adalah organisasi nirlaba, saya tentu saja bersedia memberikan diskon tetapi sayangnya tidak dapat mensubsidi mereka.

Salam,

Nour Gal Yam | CEO

CEO | Naor Gal Yam

www.galyam-studio.co.il

Selamat datang untuk menonton pelanggan merekomendasikan

 

Pada hari Selasa, 18 Oktober 2022 pukul 10:22 oleh Assaf Binyamini <‪assaf197254@yahoo.co.il >:‬

Ini bisa dibilang relevan untuk situs saya disabilitas5.com yang berhubungan dengan masalah penyandang disabilitas.

Tetapi ada masalah di sini: Saya berasumsi bahwa ini adalah layanan berbayar. Saya akan menunjukkan bahwa saya tidak mengeluh tentang ini – tampaknya Anda mencari nafkah dari itu – dan tentu saja itu baik-baik saja. Tetapi karena penghasilan saya yang rendah (saya hidup dengan tunjangan disabilitas dari National Insurance Institute), saya tidak mampu membayarnya. Ada banyak anggota gerakan kita yang keadaan ekonominya jauh lebih buruk daripada saya – sangat jelas bahwa orang-orang yang setiap hari dipaksa untuk memutuskan antara pembelian bahan makanan pokok dan pembelian obat-obatan esensial dan bahkan dalam bahaya dibuang ke jalan karena ketidakmampuan untuk membayar sewa tidak akan mampu membayar layanan grafis.

Salam,

assaf benyamini.

Pada hari Selasa, 18 Oktober 2022 pukul 10:13:09 GMT+3, Gal Yam Studio< naor@galyam-studio.co.il > Ditulis oleh:

Kami tahu bagaimana menyediakan layanan grafis dan desain, karakterisasi dan pengembangan situs web dan halaman arahan serta promosi organik untuk situs web.

Apakah salah satu layanan yang saya tulis relevan untuk Anda?

terima kasih

Salam,

Nour Gal Yam | CEO

CEO | Naor Gal Yam

www.galyam-studio.co.il

Selamat datang untuk menonton pelanggan merekomendasikan

 

Pada hari Selasa, 18 Oktober 2022 pukul 10:10 oleh Assaf Binyamini <‪assaf197254@yahoo.co.il >:‬

Saya telah menjadi peserta dalam perjuangan penyandang disabilitas di Israel sejak 2007. Mulai 10 Juli 2018, saya melakukannya sebagai bagian dari gerakan “Natagver” – penyandang disabilitas transparan.

Saya bertanya apakah Anda dapat menawarkan alat teknologi yang dapat membantu kami.

Tentu saja pertanyaannya bersifat umum dan tidak spesifik.

Salam,

assaf benyamini.

pasca Scriptum. Manajer gerakan kami adalah Ny. Tatiana Kadochkin, dan

nomor teleponnya adalah: 972-52-3708001. dan: 972-3-5346644.

Dia menjawab telepon pada hari Minggu-Kamis antara pukul 11:00 dan 20:00.

Dia berbicara bahasa Rusia dengan tingkat bahasa ibu yang sangat tinggi – tetapi juga bahasa Ibrani.

Pada hari Selasa, 18 Oktober 2022 pukul 10:01:40GMT+3, Gal Yam Studio< naor@galyam-studio.co.il > Ditulis oleh:

Hai assaf,

Nama saya Naor dari notebook Galyam Studio, Anda menghubungi kami tentang “alat teknologi” melalui situs web kami.

Anda banyak menulis di email Anda, tetapi saya tidak mengerti bagaimana kami dapat membantu Anda?

Saya akan sangat menghargai jika Anda bisa tepat dalam permintaan/kebutuhan Anda

Terima kasih dan semoga harimu menyenangkan

Salam,

Nour Gal Yam | CEO

CEO | Naor Gal Yam

www.galyam-studio.co.il

Selamat datang untuk menonton pelanggan merekomendasikan

 

assaf benyamini< assaf197254@yahoo.co.il >

Ke:

Gal Yam Studio

Selasa, 18 Oktober pukul 10:50

Dan kesimpulannya: Saya tidak akan dapat bergabung dengan layanan Anda – saya tidak dapat membayar.

Saya pikir itu merangkum semuanya.

Salam,

assaf benyamini.

‫Pada hari Selasa, 18 Oktober 2022 pukul 10:01:40GMT+3, Gal Yam Studio< naor@galyam-studio.co.il > Ditulis oleh:‬

Hai Assaf,

Nama saya Naor dari notebookGalyamStudio, Anda menghubungi kami tentang “alat teknologi” melalui situs web kami.

Anda banyak menulis di email Anda, tetapi saya tidak mengerti bagaimana kami dapat membantu Anda?

Saya akan sangat menghargai jika Anda bisa tepat dalam permintaan/kebutuhan Anda

Terima kasih dan semoga harimu menyenangkan

Salam,

Nour Gal Yam | CEO

CEO | Naor Gal Yam

www.galyam-studio.co.il

Selamat datang untuk menonton pelanggan merekomendasikan

H. Berikut postingan yang saya unggah di jejaring sosial Facebook pada Selasa, 18 Oktober 2022:

Seperti yang Anda ketahui, akhir-akhir ini perang antara Rusia dan Ukraina terus berlanjut. Pekan lalu, Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengeluarkan instruksi/perintah untuk operasi rekrutmen ekstensif dari kalangan warga Rusia. Namun, banyak warga Rusia yang menentang perang dan mencoba mencari cara agar tidak dikirim ke garis depan – banyak yang mencoba melarikan diri dari negara itu, dan ternyata ada fenomena luas yang jarang terdengar di ISRAEL: Warga negara Rusia yang memilih untuk memutilasi diri mereka sendiri dan menjadi cacat – dan ini agar tidak direkrut menjadi tentara dan tidak mengambil Bagian dari kekejaman yang mereka sebabkan hari ini adalah tentara Rusia. Inilah yang dia baca di Internet dalam bahasa Rusia (sebagian besar jejaring sosial diblokir di sana atas perintah pihak berwenang – tetapi beberapa Internet berfungsi,

Saya harus menunjukkan bahwa saya tidak tahu bahasa Rusia (dan saya juga mendapatkan terjemahan bahasa Rusia dari frasa “cara mematahkan tangan” dari Google Terjemahan dan tentu saja saya tidak menerjemahkannya sendiri) – dan semua posting dalam bahasa Rusia yang saya pasang di jejaring sosial vk.com adalah teks-teks yang berkaitan dengan perjuangan para penyandang cacat yang saya peroleh dari perusahaan penerjemahan.

Bagaimanapun, ketika saya mengetik di bilah pencarian web vk.com frasa

ак омать -cara mematahkan tangan Saya memang mendapatkan banyak hasil.

Di beberapa komunitas yang saya jangkau invk.com Setelah memasukkan frasa pencarian ini, saya sudah mulai meninggalkan pesan.

Ini adalah tindakan lain (sedikit terganggu dan bengkok…) yang saya temukan.

Siapapun yang ingin menyerang saya untuk ini dipersilakan – saya benar-benar tidak peduli.

I. Di bawah ini adalah postingan yang saya unggah di halaman Facebook “Komputer untuk Donasi Gratis”:

assaf benyamini

Kepada: “Komputer untuk sumbangan gratis”.

Subyek: Inspeksi peralatan.

Bapak/Ibu yang terhormat.

Sekitar enam bulan yang lalu saya membeli komputer notebook pcdeal.co.il.

Baru-baru ini (saya menulis kata-kata ini pada 21 Oktober 2022) komputer saya mengalami beberapa malfungsi yang terjadi secara acak: layar hitam yang tiba-tiba muncul, komputer yang tiba-tiba membeku dan tombol pada keyboard yang tiba-tiba tidak merespons.

Perusahaan tempat saya membeli komputer (perusahaan pcdeal.co.il) terletak di wilayah utara – dan karena saya tinggal di Yerusalem, tampaknya membawa komputer kepada mereka, menguji peralatan di laboratorium, dan kemudian mengembalikan peralatan dan menginstal ulang di tempat saya akan menjadi proses yang sangat rumit yang akan memakan waktu lama (dan oleh karena itu mungkin tidak akan mungkin – dan meskipun ada garansi untuk semua peralatan) – dan ini karena ada dua kesulitan tambahan di sini:

1) Saya tidak memiliki mobil atau SIM – jadi saya tidak memiliki kemampuan untuk membawa komputer sendiri. Karena keterbatasan fisik saya, kesulitan ekonomi saya serta jarak geografis yang cukup jauh, membawa peralatan ke perusahaan dengan taksi juga tidak memungkinkan.

2) Karena keterbatasan fisik saya, saya tidak dapat mengemas sendiri peralatan di rumah ke dalam karton sebelum memindahkannya ke laboratorium. Untuk alasan yang persis sama, saya tidak dapat menginstal ulang komputer setelah kembali dari pengujian.

Oleh karena itu, saya mencari perusahaan yang aktif di wilayah Yerusalem, dari mana layanan ini dapat diperoleh.

Sangat jelas bagi saya bahwa garansi pada komputer tidak akan relevan dalam kasus seperti itu – namun, karena kemampuan untuk bekerja dengan komputer adalah hal yang penting akhir-akhir ini, saya tidak dapat membayar jangka waktu beberapa minggu atau bahkan mungkin lebih di mana saya tidak akan memiliki akses ke komputer (ini adalah satu-satunya komputer yang saya miliki di rumah – dan dalam situasi saya, saya tidak mampu membeli komputer lain). Dan ada masalah/kesulitan lain: Saya hidup dengan pendapatan yang sangat rendah – tunjangan disabilitas dari National Insurance Institute. Oleh karena itu, saya tidak dapat membeli komputer baru selain komputer yang saya miliki sekarang, yang memiliki semua kesalahan yang saya jelaskan. Dan terlebih lagi: karena parahnya situasi saya,

Menurut Anda apa yang bisa menjadi solusi dalam kasus seperti itu?

Salam,

Asaf Binyamin,

115 Jalan Kosta Rika,

Pintu masuk A-flat 4,

Kiryat Menachem,

Yerusalem, kode pos: 9662592.

nomor telepon saya: di rumah-972-2-6427757. Seluler-972-58-6784040.

Faks-972-77-2700076.

pasca Scriptum. 1) Nomor ID saya: 029547403.

2) Alamat email saya: asb783a@gmail.com atau: ass.benyamini@yandex.com atau: assaf002@mail2world.com atau: assafbenyamini@hotmail.com atau: assaffff@protonmail.com atau: benyamini@vk.com atau: assafbenyamini@163.com

J. Di bawah ini adalah korespondensi saya dari grup Facebook”Asia4:Terjemahan dan pembaruan dari dunia asiaDari Minggu, 23 Oktober 2022 pukul 07:20:

aktif,

assaf benyamini bersama Grup.

 

Menit Satu

Kepada: “Asia4: Terjemahan dan pembaruan dari dunia orang Asia”.

Saya memiliki blog disabilitas5.com-blog multibahasa dalam bahasa: Uzbek, Ukraina, Urdu, Azeri, Italia, Indonesia, Islandia, Albania, Amharik, Inggris, Estonia, Armenia, Bulgaria, Bosnia, Burma, Belarusia, Bengali, Basque, Georgia , Jerman, Denmark, Belanda, Hongaria, Hindi, Vietnam, Tajik, Turki, Turkmenistan, Telugu, Tamil, Yunani, Yiddish, Jepang, Latvia, Lituania, Mongolia, Melayu, Malta, Makedonia, Norwegia, Nepal, Swahili, Sinhala, Cina , Slovenia, Slovakia, Spanyol, Serbia, Ibrani, Arab, Pashto, Polandia, Portugis, Filipina, Finlandia, Persia, Ceko, Prancis, Korea, Kazakh, Katalan, Kirgistan, Kroasia, Rumania, Rusia, Swedia, dan Thailand.

Karena ini kasusnya, seperti yang disebutkan di blog multibahasa, saya banyak menggunakan layanan terjemahan otomatis seperti Google Terjemahan – dan juga layanan terjemahan otomatis dari mesin pencari lain seperti layanan terjemahan otomatis dari bing.com, terjemahan otomatis layanan yandex.com serta layanan terjemahan otomatis dari microsoft.com

Saya perhatikan bahwa di semua layanan penerjemahan ini, dan tanpa kecuali, terjemahan ke dalam atau dari Turkmenistan adalah terjemahan di mana selalu ada lebih banyak kesalahan daripada terjemahan ke atau dari bahasa lain mana pun (dan tentu saja ini tidak boleh disamakan dengan terjemahan ke dalam bahasa Turki – Turki dan Turkmenistan adalah dua bahasa yang berbeda…).

Menurut Anda apa yang bisa menjadi penjelasan untuk ini?

Bagaimanapun, saya akan menunjukkan bahwa saya tidak tahu bahasa Turkmenistan (bahkan tidak satu kata pun) – dan saya juga akan menunjukkan bahwa saya bukan seorang programmer komputer dan saya tidak tahu apa-apa tentang mekanisme algoritma layanan terjemahan otomatis .

Salam,

assaf benyamini.

Tamar Shai-Chordekar.

Hmmm saya tidak mengerti.. Bagaimana Anda tahu ada kesalahan dalam bahasa Turkmenistan (Turki?) jika Anda tidak tahu bahasanya?

Sejauh yang saya tahu.. penerjemah di situs web tidak menerjemahkan dari bahasa sumber tetapi dari bahasa Inggris..

Tetapi tidak jelas apa sebenarnya yang ingin Anda tanyakan/katakan?

Suka

menjawab

5 jam

assaf benyamini

pengarang

Tamar Shai-Chordekar. Ada banyak masalah dalam terjemahan ke dalam bahasa Turkmenistan – bukan dalam terjemahan ke dalam bahasa Turki. Terjemahan ke dalam bahasa Turki berfungsi dengan baik dalam sistem terjemahan otomatis (sejauh yang saya tahu bahasa Turki dan Turkmenistan adalah dua bahasa yang berbeda – dan Anda pasti dapat mengoreksi saya jika saya salah di sini – saya ingin tahu). Saya tidak tahu bahasanya – namun, karena teks yang saya terjemahkan dalam terjemahan otomatis relatif sangat panjang (memiliki beberapa puluh ribu kata) ada hal-hal yang dapat diperhatikan bahkan tanpa mengetahui bahasanya, misalnya: data pribadi saya yang dihilangkan dan tidak muncul dalam terjemahan, alamat email milik saya yang tidak ditampilkan dengan benar (bagaimanapun juga, mereka harus ditampilkan sebagaimana adanya dalam bahasa apa pun, misalnya: alamat email saya asb783a@gmail.comharus ditampilkan dengan cara ini dalam bahasa apa pun). Dan saya mengajukan pertanyaan berikut: mengapa tepatnya dalam terjemahan ke dalam bahasa Turkmenistan atau dari bahasa Turkmenistan ada begitu banyak kesalahan, dan lebih dari terjemahan dari bahasa mana pun atau lainnya – saya bertanya-tanya apa alasannya. Dan hal lain yang dapat diperhatikan bahkan tanpa mengetahui bahasanya: dalam sistem terjemahan otomatis sangat sering ketika Anda mencoba menerjemahkan dari Turkmenistan ke bahasa lain atau dari bahasa apa pun ke Turkmen, Anda sangat sering menerima pesan kesalahan dan sistem tidak melakukan operasi – dan ini tidak sering terjadi dibandingkan dengan bahasa lainnya. Saya bertanya-tanya apa yang bisa menjadi alasan mengapa tepatnya dalam terjemahan ke atau dari Turkmenistan, sistem menampilkan begitu banyak pesan kesalahan, menghilangkan begitu banyak detail yang seharusnya tampak persis sama dalam bahasa apa pun. Tentu saja, karena saya tidak tahu bahasanya, saya tidak memiliki kemampuan untuk memeriksa hal-hal di luar itu. Salam hormat, assaf benyamini.

Suka

menjawab

1 kurus’

aktif

assaf benyamini

Tamar Shai-Chordekar. Dalam sistem terjemahan otomatis, terjemahan tidak selalu dari bahasa Inggris – dan mereka dapat menerjemahkan dari bahasa apa pun ke bahasa apa pun, sesuai dengan preferensi pengguna.

Tamar Shai-Chordekar.

assaf benyamini. Haha saya tidak tahu ada bahasa Turkmenistan dan Dr. Google mengkonfirmasi bahwa ada..

Saya bukan salah satu penerjemah wanita, tetapi ketika saya ingin menerjemahkan ke dalam bahasa Mandarin, saya lebih suka menerjemahkan dari bahasa Inggris ke bahasa Mandarin daripada dari bahasa Ibrani ke bahasa Mandarin.. Mungkin ini adalah langkah pertama yang harus Anda ambil.

Kedua, Google tidak dapat menggantikan (bahkan) daging dan darah yang mengerti bahasa tersebut, jadi ketika Anda menerjemahkan ke dalam banyak bahasa itu adalah dalam istilah “Anda menangkap terlalu banyak, Anda tidak menangkap”. Saya akan menyarankan berinvestasi dalam bahasa Inggris terjemahan, mereka yang ingin membaca blog akan berusaha menerjemahkan sendiri di Google.. ketika Anda melakukan ini sendiri, itu terlihat tidak profesional, menurut pendapat pribadi saya tentu saja.

assaf benyamini

Tamar Shai-Chordekar. Saya tidak tahu apakah Anda benar-benar memperhatikan isi kata-kata saya. Saya tidak menerjemahkan, saya tidak bekerja untuk perusahaan penerjemahan – dan bukan itu masalahnya sama sekali. Saya mengajukan pertanyaan mengenai perilaku aneh dari penerjemah otomatis (dari algoritma atau perangkat lunak mereka) yang justru dalam terjemahan ke dalam bahasa Turkmenistan atau dari Turkmenistan mengalami kesulitan memberikan hasil dan memberikan pesan kesalahan lebih dari terjemahan ke bahasa lain. Jika Anda tidak tahu jawabannya, tentu saja sah – tidak ada yang tahu segalanya… Bagaimanapun, “lol” Anda tampaknya sangat tidak pada tempatnya bagi saya. Memang, ada bahasa Turkmenistan (dari negara yang disebut Turkmenistan, yang, seperti kita ketahui, adalah bagian dari Uni Soviet hingga awal 1990-an). Karena saya tidak tahu Turkmenistan atau Turki, saya tidak tahu. t tahu apakah kedua bahasa ini bahasa yang mirip atau tidak. Saya hanya mengajukan pertanyaan tentang perilaku aneh dari layanan terjemahan otomatis ketika datang ke Turkmenistan – dan tidak lebih. Dan Anda pasti bisa melepaskan “lol” – saya jelas tidak mencoba menceritakan lelucon – dan pertanyaan itu sendiri adalah pertanyaan serius dan bukan lelucon. Salam,

Tamar Shai-Chordekar. Dan saya sepenuhnya setuju dengan Anda bahwa layanan terjemahan otomatis tidak dapat benar-benar menggantikan penerjemah manusia – terutama jika menyangkut teks yang sangat panjang yang saya terjemahkan. Saya terpaksa melepaskan layanan penerjemah manusia karena alasan yang sama sekali berbeda: pendapatan saya yang rendah dan ketidakmampuan saya untuk membayar. Saya sepenuhnya menyadari bahwa dengan cara ini saya mendapatkan hasil yang kurang baik secara signifikan – tetapi, seperti yang disebutkan, situasi keuangan saya yang sulit tidak memungkinkan saya untuk melakukan hal lain.

Dan mengapa Anda menulis “Saya hahaha, saya tidak tahu ada bahasa Turkmenistan dan Dr. Google mengonfirmasi bahwa ada…” – apakah Anda benar-benar tidak tahu itu? Sebagai seseorang yang berurusan dengan terjemahan bahasa Asia? Saya sangat ragu jika Anda tidak tahu itu – Anda mungkin menulis bahwa Sebagai catatan sinis, bahasa Turkmenistan adalah salah satu bahasa terpenting di negara-negara bekas Uni Soviet, jadi saya merasa sulit untuk percaya bahwa mereka yang berspesialisasi dalam menerjemahkan bahasa Asia benar-benar tidak tahu bahwa bahasa seperti itu ada .. Bagaimanapun, tampaknya sangat aneh bagi saya …

Sharon Melamed

Direktur

Kelompok ahli di bidang televisi dan film [CTX].

+3

Saya tidak mengerti tujuan posting, dan bagaimana hubungannya dengan ini?

Suka

Sharon Melamed. Jadi saya akan menunjukkan (sekali lagi) bahwa saya mengajukan pertanyaan di sini mengenai layanan terjemahan otomatis, dan menurut Anda apa penjelasan untuk fakta bahwa terjemahan dari atau ke Turkmenistan memiliki begitu banyak masalah dan gangguan – lebih dari terjemahan dari setiap atau bahasa lain. Saya akan menekankan (sekali lagi) bahwa saya tidak menerjemahkan, dan tidak bekerja untuk perusahaan terjemahan, dan satu-satunya tujuan posting ini adalah untuk mengajukan pertanyaan tentang perilaku membingungkan dari terjemahan otomatis dalam kaitannya dengan bahasa Turkmenistan.

Sharon Melamed

Direktur

Kelompok ahli di bidang televisi dan film [CTX].

+3

Karena tidak ada seorang pun di sini yang menerjemahkan dari Turkmenistan, saya ragu apakah Anda dapat menemukan jawaban untuk ini. Ini bukan kelompok yang tepat.

Sharon Melamed. Apa kelompok yang tepat?

Sharon Melamed

Direktur

Kelompok ahli di bidang televisi dan film [CTX].

+3

Cari sesuatu tentang penerjemah bahasa Turki

Sharon Melamed. Turki bukan Turkmenistan – ini adalah dua bahasa yang berbeda. Dalam terjemahan ke atau dari Turki, penerjemah otomatis bekerja dengan baik – dan tidak ada banyak kesalahan seperti dalam terjemahan ke atau dari Turkmenistan.

K. Di bawah ini adalah pesan yang saya kirimkan ke berbagai tempat:

Ke:

Subjek: Permalink.

Bapak/Ibu yang terhormat.

Saya memiliki blog disabilitas5.com – blog yang membahas masalah penyandang disabilitas, dibangun di atas sistem wordpress.org – dan disimpan di server server24.co.il

Setiap posting di blog saya memiliki tautan yang mengarah ke sana – yang merupakan tautan permanen.

Saya mencari perangkat lunak, atau sistem di Internet di mana saya dapat mendistribusikan semua Permalink saya seluas mungkin di Internet.

Apakah Anda tahu sistem atau perangkat lunak seperti itu?

Salam,

assaf benyamini,

115 Jalan Kosta Rika,

Pintu masuk A-flat 4,

Kiryat Menachem,

Yerusalem,

Israel, kode pos: 9662592.

Nomor telepon: di rumah-972-2-6427757. ponsel-972-58-6784040. faks-972-77-2700076.

pasca Scriptum. 1) Nomor ID saya: 029547403.

2) Tautan permanen blogdisability5.com:

 

Daftar bernomor:

https://docs.google.com/document/d/1hCnam0KZJESe2UwqMRQ53lex2LUVh6Fw3AAo8p65ZQs/edit?usp=sharing

 

atau:

https://dev-list-in-the-net.pantheonsite.io/2022/10/10/Permalinks-of-post…om-list-numbered/

 

Daftar tak bernomor:

https://docs.google.com/document/d/1PaRj3gK31vFquacgUA61Qw0KSIqMfUOMhMgh5v4pw5w/edit?usp=sharing

 

atau:

https://dev-list-in-the-net.pantheonsite.io/2022/10/09/Permalinks-your-Fuss…-disability5-com/

 

2) Alamat email saya: 029547403@walla.co.il atau: asb783a@gmail.com atau: assaf197254@yahoo.co.il atau: ass.benyamini@yandex.com

atau: assafbenyamini@hotmail.com atau: assaf002@mail2world.com atau: assaffff@protonmail.com atau: benyamini@vk.com atau: assafbenyamini@163.com

L. Berikut adalah pesan email yang saya kirimkan ke komite “Sal Shikum” dari Kementerian Kesehatan Distrik Yerusalem:

Dan saya pikir akan jauh lebih tepat untuk menangani masalah itu sendiri dengan cara yang sebenarnya – dan tidak mengabaikan kebutuhan untuk menguji atau memperbaiki kekurangan yang saya tunjukkan semata-mata karena saya didefinisikan sebagai cacat mental.

Saya yakin bahwa jika konten yang sama persis dikirimkan kepada Anda oleh seorang profesional – pekerja sosial, psikolog, dll., Anda akan memperlakukannya dengan serius dan serius – namun, Anda membiarkan diri Anda sendiri untuk menghindarinya ketika orang yang mengemukakan kekurangan itu secara emosional rusak.

Saya sangat menyesal bahwa ini adalah perilaku – dan saya sangat marah tentang hal itu.

Tentu saja, sistem yang dijalankan dengan cara ini tidak akan pernah mendapatkan kepercayaan – setidaknya tidak untuk saya.

Salam,

Asaf Benyamin.

Asaf Benyamin< assaf197254@yahoo.co.il >

Kepada: “Sal Shikum”, Yerusalem.

Senin, 24 Oktober pukul 11:07

Sebuah penyelidikan mendalam telah dilakukan oleh saya selama bertahun-tahun di semua mata pelajaran di mana saya telah berbicara kepada Anda – dan tanpa kecuali.

Jika memang mungkin untuk mendapatkan jawaban yang masuk akal dalam salah satu mata pelajaran di mana saya berpaling, saya memang tidak akan berpaling kepada Anda sama sekali sejak awal.

Salam,

assaf benyamini.

 

Pada hari Senin, 24 Oktober 2022 pukul 10:38:49GMT+3, “Sal Shikum”, Yerusalem < jershikum@moh.health.gov.il > Ditulis oleh:

 

 

29 di Tishrei, 2018

24 Oktober 2022

Referensi: 959424822

 

untuk menghormati

Pak assaf benyamini

 

Subjek: Aplikasi Anda ke departemen hukum

 

Sebuah pertanyaan telah dibuat mengenai aplikasi Anda ke departemen hukum di mana Anda mengeluh bahwa tidak mungkin untuk menghubungi tim komunitas dukungan “Avivit”.

Tampaknya ada masalah sementara dengan email tempat tersebut, tetapi Anda dapat menghubungi mereka dengan cara lain. Selain itu, karena Anda menerima 3 kunjungan tim seminggu, Anda juga bisa mendapatkan bantuan dari tim yang datang ke rumah Anda.

Saya mengerti bahwa Anda sibuk dengan banyak masalah, tetapi sulit untuk menanggapi banyak pertanyaan yang datang dari Anda ke kantor kami dan saya akan sangat menghargai jika Anda dapat melakukan penyelidikan yang lebih mendalam sebelum Anda beralih ke berbagai dan banyak pihak dengan frekuensi yang begitu tinggi.

Salam,

Michal Cohen

Direktur Rehabilitasi Jiwa

Distrik Yerusalem.

 

Salinan: Departemen Hukum, Kementerian Kesehatan

Pengacara Sharona Ever Hadani, penasihat hukum

Bat Sheva Cohen, koordinator penyelidikan publik, hal. Psikiater distrik

Shira Bigon, Koordinator Pertanyaan Umum, Sal Shikum

M. Di bawah ini adalah pesan yang saya kirimkan ke berbagai tempat:

Ke:

Subjek: masa percobaan.

Bapak/Ibu yang terhormat.

Sejak 2007 saya telah berpartisipasi dalam perjuangan penyandang disabilitas di Israel – dan sejak 10 Juli 2018 saya telah melakukannya sebagai bagian dari gerakan “Nitgaber” – penyandang disabilitas transparan yang saya ikuti.

Namun, ketika datang untuk menyebarkan pesan kami di Internet dan jaringan sosial, kami menghadapi kesulitan yang sangat signifikan: banyak dari kita dipaksa untuk memutuskan setiap hari antara membeli bahan makanan pokok dan membeli obat-obatan – dan dalam kondisi ini, jelas yang tidak kami miliki, kami juga tidak akan dapat memiliki anggaran untuk iklan di masa mendatang.

Saya berpikir untuk mencoba mengatasi kesulitan ini dengan bergabung dengan sistem periklanan perangkat lunak yang sedang dalam tahap pengembangan, dan oleh karena itu selama masa percobaan di mana Anda tidak yakin apakah sistem itu benar-benar berfungsi atau tidak, kami juga tidak mengenakan biaya untuk menggunakannya.

Oleh karena itu, pertanyaan saya adalah: apakah Anda mengetahui sebuah situs atau sistem di internet, di mana Anda dapat menemukan daftar situs-situs tersebut secara teratur?

Salam,

Asaf Binyamin,

115 Jalan Kosta Rika,

Pintu masuk A-flat 4,

Kiryat Menachem,

Yerusalem,

ISRAEL, kode pos: 9662592.

Nomor telepon: di rumah-972-2-6427757. ponsel-972-58-6784040. faks-972-77-2700076.

pasca Scriptum. 1) Nomor ID saya: 029547403.

2) Alamat email saya: 029547403@walla.co.il dan: asb783a@gmail.com dan: assaf197254@yahoo.co.il dan: ass.benyamini@yandex.com dan: assaf002@mail2world.com dan: assafbenyamini@hotmail.com dan: assaffff@protonmail.com dan: assafbenyamini@163.com dan: benyamini@vk.com

3) Situs web saya: disabilitas5.com

N. Berikut adalah pesan yang saya kirimkan kepada pekerja sosial yang menemani saya di rumah terlindung pada hari Selasa, 25 Oktober 2022 pukul 20:09:

Yahoo

/

terkirim

Assaf Benjamin < assaf197254@yahoo.co.il >

Ke:

sarahstora26@gmail.com

Senin, 24 Oktober pukul 16:47

Halo Sarah:

Pada kunjungan rumah terakhir yang diadakan kemarin, kami membahas lagi kemungkinan rawat inap di rumah sakit jiwa – dan ini dalam upaya untuk memecahkan masalah kurangnya tindak lanjut pada obat psikiatri yang saya pakai. Seperti yang saya jelaskan, dana asuransi kesehatan umum di mana saya menjadi anggota tidak memiliki subsidi – dan biaya rawat inap di rumah seperti itu hari ini sedemikian rupa sehingga saya tidak dapat membayar dalam hal apa pun. Juga, beralih ke yang lainhorganisasi pemeliharaan kesehatantidak mungkin bagi saya: jika saya pindah ke yang lainhorganisasi pemeliharaan kesehatan, semua uang yang telah saya bayarkan untuk asuransi perawatan jangka panjang di Clalithorganisasi pemeliharaan kesehatan(yang disebut “Clalit Mushlam”) sejak saya mengikuti program ini pada 1 Februari 1998 akan sia-sia dan tidak akan dihitung untuk saya- Dan jika saya bergabung dengan dana kesehatan, saya harus memulai semua perawatan jangka panjang asuransi sejak awal. Saat ini saya berusia 50 tahun – dan tentu saja, pada usia seperti itu untuk memulai kembali asuransi perawatan jangka panjang dan menyerah lebih dari 24 tahun di mana saya telah membayar untuk asuransi perawatan jangka panjang yang saya jalani sangat tidak berharga. Dalam istilah profesional ekonom (saya bukan ekonom atau ahli ekonomi – saya tahu istilah ini sepenuhnya secara kebetulan) disebut “

Saya berpikir untuk mencoba dan mungkin menemukan solusi dari arah lain: ada asosiasi yang disebut “Asosiasi Grup”. Profesional seperti pekerja sosial, psikolog, psikiater atau bidang perawatan medis lainnya dapat mengajukan aplikasi ke asosiasi ini untuk membiayai perawatan medis yang tidak termasuk dalam keranjang kesehatan.

Penting untuk dipahami bahwa rawat inap di rumah psikiatri tidak termasuk dalam keranjang perawatan kesehatan di sebagian besar kasus – dan hari ini saya tidak mampu membayar layanan ini secara pribadi. Ini juga kasus dalam kasus saya. Tentu saja, perilaku Negara Israel ini sangat tidak menguntungkan bahkan dari sudut pandang ekonomi murni, karena ketika orang dirawat di rumah sakit karena situasi pengabaian progresif, biayanya akan jauh lebih tinggi – tetapi ini adalah kenyataan, yang tidak dapat kita lakukan. mengubah.

“Asosiasi kelompok” menerima permintaan bantuan hanya dari anggota staf medis dan tidak pernah dari pasien secara langsung – dan untuk alasan ini semua permintaan saya sebelumnya kepada mereka tidak diperiksa atau ditinjau.

Dapatkah Anda menghubungi asosiasi grup untuk bantuan dalam hal ini?

Salam,

assaf benyamini-penduduk dari perumahan terlindung dari asrama “Avivit”.

pasca Scriptum. 1) Nomor ID saya: 029547403.

2) Tautan ke situs web “asosiasi grup”:https://hakvutza.org/

3) Dalam percakapan kami, Anda bertanya apakah situs web saya online. Nah, website saya di disabilitas5.com sudah pasti online.

4) Saya mengirimi Anda pesan di sini di WhatsApp karena pesan yang saya coba kirim ke alamat email sarahstora26@gmail.com dikembalikan kepada saya dan tidak terkirim ke tujuannya, yaitu: kepada Anda. Saya mencoba mengirim pesan ini dari alamat email saya assaf197254@yahoo.co.il

O. Di bawah ini adalah korespondensi saya dari jejaring sosial LinkedIn:

untuk menulis surat ini.

Meshulam Gotlieb mengirim pesan berikut pada 16:24

Lihat profil Mesulam

 

Meshulam Gotlieb 16:24

Meskipun saya sangat menghargai pekerjaan Anda, Negara Israel memiliki cukup banyak masalah di kancah internasional, beralih ke jurnalis asing untuk menyiarkan cucian kotor kami hanya memperkuat tangan para pembenci Israel.

Saya harap Anda akan mempertimbangkan kembali dan melanjutkan perjuangan yang sulit di dalam perbatasan negara

HARI INI

Assaf Benyamini mengirim pesan berikut pada 10:33

Lihat profil Assaf

 

Assaf Benyamini 10:33

Seperti yang telah saya jelaskan, saya telah mencoba untuk melakukan perjuangan di dalam perbatasan negara selama bertahun-tahun – dan karena tidak ada otoritas atau kantor pemerintah yang bersedia membantu, dan mengingat bahwa Negara Israel telah bersikeras selama bertahun-tahun. bertahun-tahun meninggalkan orang-orang cacat dalam situasi saya tanpa alamat yang relevan tentang banyak masalah, saya sebenarnya tidak punya pilihan atau opsi tersisa Lainnya. Untuk alasan ini, saya dengan tegas menolak ulasan Anda, dan saya pikir itu juga mengandung tingkat kemunafikan yang sangat besar: lagi pula, jika Anda berada dalam situasi ini, Anda juga akan melakukan hal yang persis sama (jika tidak jauh lebih buruk dan lebih mencolok dari itu). )… tetapi mengapa Anda bahkan ingin memikirkannya? Lagipula, itu tidak Ini tidak ada hubungannya dengan Anda dan itu tidak ada hubungannya dengan Anda – dan sebenarnya itu tidak ada hubungannya dengan siapa pun – dan selama kebijakan ini berlanjut, saya akan terus menghubungi sebanyak mungkin tempat. Dalam hal ini saya tidak akan menerima pesanan – Anda tidak akan memberi tahu saya siapa yang harus dihubungi dan siapa yang tidak boleh dihubungi!! Salam Hormat, Asaf Binyamini.

P. Berikut email yang saya kirimkan kepada sutradara film Tali Ohion:

 

Asaf Benyamin< assaf197254@yahoo.co.il >

Kepada: Tali Ohaion .

Jumat, 28 Oktober pukul 11:02 malam

Halo untuk Ibu Tali Ohion:

Dari korespondensi kami di jejaring sosial Facebook dari satu atau dua hari yang lalu, saya mengerti bahwa seorang jurnalis menghubungi Anda melalui telepon yang saya hubungi melalui jejaring sosial LinkedIn.

Setelah percakapan kami, saya mencoba mencari tahu siapa jurnalis itu (saya memiliki banyak sekali kontak di jejaring sosial LinkedIn) – dan ketika saya mengirimi Anda pesan di Facebook, Anda mengemudi dan untuk alasan yang sepenuhnya dapat dimengerti Anda tidak dapat melakukannya. memeriksanya pada saat itu.

Saya melihat bahwa pesan itu dikirim kepada Anda di Facebook oleh seorang jurnalis bernama Heather Hale-Apakah itu dia? Dan jika tidak, bisakah Anda memberi tahu saya siapa jurnalis yang menghubungi Anda?

Salam,

assaf benyamini.

Q. Berikut adalah pesan yang saya kirimkan kepada jurnalis Amerika Heather Hale melalui jejaring sosial LinkedIn:

Heather Hale

koneksi tingkat 2

  • 2n.d

Penulis Film & TV, Sutradara, Produser di Heather Hale Productions

HARI INI

Assaf Benyamini mengirim pesan berikut pada 21:56

Lihat profil Assaf

 

assaf benyamini 21:56

surat saya untuk Heather Hale.

Baru-baru ini saya menulis kepada Anda tentang masalah orang cacat. Setelah Anda menelepon Tali Ohaion – pembuat film ISRAELI yang sangat profesional dan berbakat, dia menulis kepada saya mungkin Anda ingin mewawancarai saya.

Pokoknya Anda bisa email saya ke assaf197254@yahoo.co.il

Saya penutur bahasa Ibrani dan terkadang saya mengalami kesulitan dalam bahasa Inggris – tetapi saya akan berusaha keras karena masalah penyandang disabilitas sangat penting bagi saya.

Jadi jangan ragu untuk menelepon saya atau mengirim email kepada saya kapan saja.

Assaf Benyamini.

R. Ini beberapa link saya:

Gerakan datang ke para bankir

mempersiapkan Breeze yang mana padanya

Tali Ohaion – pembuat film Israel yang sangat berbakat

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *